24 Feb 2012

Tiga Pendekar Sakti (2)

Perpecahan Saudara

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ


hari demi hari berlalu. Usfan mula bergiat aktif dalam program duniawi nya. tidak tertinggal juga dua lagi saudaranya juga. maka bermulalah mencari ilmu masing masing. yang Usfan dengan tulang belakang lelaki dan M16 nya. belajar dan terus belajar. bertemankan guru yang kurang ajar. kata kata pedas yang tidak membangun. kata pahit yang tidak membawa faedah. itulah seorang guru yang telah menyelubungi hampir keseluruhan batiniah Usfan.

manakala Nami yang sering kurang dengan pendirian. kekadang kecewa dengan dirinya. sejenak bahagia dengan cara hidupnya. seni mempertahankan diri mula menebal dalam diri. bukan taekwando bukan judo. tetapi sekadar silat yang bertemankan gayung dan kadang kala kepala paip. setiap renjisan airnya kekadang menjauhkan dirinya pada Usfan. namun kerap jua renjisan air yang sebagai senjata peribadi sekadar menggelikan hati. menggelikan hati si para pencinta neraka.

dalam diam diam, Awqat mula menjauh dari saudaranya yang kian lama terlalu taksub pada dunianya. Awqat mula mencari cari ilmu dan senjata apa yang peru dia pelajari. apa yang perlu dia miliki. namun kebuntuan luas melanda. tidak setitik pun terdetik dari lubuk hati nya. maka dia pun mula perlahan lahan berjalan. berjalan dan terus berjalan. untuk mencari kepastian akan senjatanya. akhirnya pemergian Awqat jelas tidak dipedulikan oleh saudara saudaranya. terutamanya Nami, yang langsung tidak tahu dan tidak sedar. oleh itu, ketika malam berlalu. berlalu lah Awqat sejauh jauhnya dari dua orang saudaranya. mencari ketenangan dengan menyembunyikan segala galanya melainkan tidak dari tuhan jua.


Nami tercelik dari tidur. bingung dan merasakan dirinya tidak sesempurna seperti dahulu. dia seakan akan tidak ingat dan tidak tahu apa yang berlaku. sedangkan terang terangan Awqat sudah tiada. di saat dia ingin ruku', tanpa disedari. belakang badannya ditepuk oleh satu lembaga. terkejut dan terus berpaling. rupanya Usfan tegak berdiri dari belakang badannya. 

"sambunglah tidur mu. aku akan sentiasa menjaga mu", kata Usfan.
"apakah yang membuatkan kau begitu yakin bisa menjaga ku", soal Nami.
"tidakkah kau lihat ilmu dan segala senjata aku semakin mantop dan berkuasa ?", jelas Usfan.

dengan kebodohan dan ketaksuban yang ingin membela diri, Nami terjerat dengan kekuatan yang Usfan miliki. malah dia langsung tidak perasan akan pemergian saudara yang merupakan sahabat sejatinya dulu. kini dimana sahaja ada Nami, di situ jugalah adanya Usfan. yang kini bertindak mengambil alih tugas Awqat sebagai penasihat Nami. maka terus meneruslah mereka berlatih dengan senjata masing masing. namun ketajaman senjata dan ilmu Usfan lebih tajam dan kuat. Nami mula hilang arah. kekuatan dahulunya yang utuh mula retak satu persatu. 

namun Nami masih lagi mencari cari. apa sebenarnya yang berlaku. adakah dia kehilangan sesuatu. sesuatu yang tidak dia sedar satu ketika dahulu. walau apa pun, kehilangan Awqat masih lagi tidak disedari oleh sesiapa. melainkan Usfan yang sangat menyedari pemergian seorang saudaranya itu.

to be continued..
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.