7 Feb 2012

Perjalanan Nafsu (2)


Lawwamah

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ


hijau bumi tuhan dibasahi hujan. sambil ditemani indahnya pelangi petang. membenarkan seorang yang hina meneruskan perjalanan. agar sampai ke pintu. juga semoga terdaya untuk mengetuk gerbang hati. yang sentiasa terbuka luas dari ilahi.

perjalanan nafsu kali ini membuka sedikit ruang dan kesempatan untuk sampai ke hadrat ilahi. daripada episod Perjalanan Nafsu (1). sedikit sebanyak perjalanan kali ini dapat merasakan kerinduan. kasih. serta sayang padanya. 

mengkritik. menghina. merasakan diri ini amat amat bersalah. itulah nafsu lawwamah. tidak kering gusi dari merasakan tidak ada yang lebih hina dari jiwanya. tidak ada yang lebih bersalah melainkan dirinya. walau sekecil kecil dosa sekalipun. berasa diri amat bodoh bukan kepalang. Allah !

walaupun cuba mengejar pintu Allah. namun kekadang tersungkur jua ditengah tengah perjalanan. sikap dan sifat ajub dan ri'a. berasa dirinya baik dari yang lain. berasa jiwanya bersih dari yang lain. juga kekadang mengharapkan pujian dan senyuman atas kebaikan yang dilakukan.

sifat-sifat kasar yang timbul dari benih nafsu lawwamah :

1. mencela kesalahan diri sendiri
2. bertafakur(berfikir)
3. terasa kecut hati apabila melakukan kemungkaran
4. mengkritik kesalahan diri sendiri
5. bersangka diri lebih baik
6. ri'a
7. dan lain lain sifat keaiban hati

kau dimiliki oleh kebanyakan orang awam yang biasa di bumi Allah. kau mempunyai kelas yang teristimewa berbanding Ammaroh. namun kerana setakat dikau kami miliki. maka hendaknya perhitungan di hari perhitungan. masih lagi tidak terjamin akan martabat kami. kerna kekotoran yang melekat di hati. 

segeralah mengikuti jalannya. jalan yang menuju kepintunya. dengan menyuluhkan tiap tiap perjalanan dengan cahayanya. 

Allah. Allah. Allah.

wallahua'alam.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.