18 Feb 2012

Perjalanan Nafsu (5)

Radhiah

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ


pagi pagi yang lalu. ada yang melihat fajar. malah ada juga yang terus melihat terbit mentari. walauapa pun perjuangan tetap dikuatkan. bagi meneruskan saki baki perjalanan. petang petang yang lalu. ada yang melihat terbenam mentari. malah kekadang juga terus melihat bintang dan bulan di atas bumi. hina dan hampa. perasaan seorang hamba.

setelah bertungkus lumus merentasi larva gunung berapi. selepas berhempas pulas mengharungi taufan ribut tsunami. maka terluah la hawla wala quwwata illa billah ". "tiada daya(upaya) dan kekuatan melainkan dengan izin Allah yang maha Tinggi lagi maha Agung". dengan keizinan Ilahi. berjaya lah mereka ini merentasi dan mengharungi segala jenis dugaan dan cubaan.

sebelum ini menceritakan perajalanan nafsu mutma-innah dengan kejayaan para manusia membuka segala rahsia atau sirr. permulaan sebagai wali mungkin sudah cukup bagi mereka yang masih lagi di perjalanan nafsu lawwamah. namun kerinduan dan kecintaan pada Ilahi tidak dapat ditahan lagi. 

segala kudrat diserahkan segala galanya untuk Nya. segala gala perbuatan dan perlakuan samaada yang zahir atau batin adalah kerna Allah semata mata. sehinggakan mencapai perjalanan nafsu yang lebih tinggi. nafsu radhiah ibarat emas bermutu lapan. syurga bukan sahaja menanti. malah sedang melambai lambai menjemput.


semogamencapaimaqamyangtertinggi
ketaqwaan dan keimanan yang dapat mendidik nafsu. sehinggakan nafsu mencapai maqam radhiah. antara maqam yang tertinggi dikalangan nafsu. pada saat dan ketika ini. pandangannya berbeza dengan manusia biasa. duit di pandang seperti daun daun kekeringan. yang perlu siap sedia untuk dibakar. emas dipandangnya seperti tanah yang kering kontang. 

malah mereka tidak takut dengan bala Allah. malah bersedia menanti bencana hadir. bukan sekadar menghukum diri. tetapi sekadar ujian dan dugaan untuk menambahkan lagi keredhoan pada tuhan. pelik tapi benar. nikmat yang sementara ini paling ditakuti. takut takut terpesong dan tergoda. dengan segala hasutan yang membisik dan menghembus hembus. samaada dari kalangan manusia atau jin.
sesungguhnya orang orang wali Allah itu tidak rasa ketakutan dan runsingan di atas mereka itu.

antara sifat sifat yang lahir :
1. zahid
2. ikhlas
3. warak
4. tinggal perkara2 yang  bukan kerjanya
5. tunai dan tepatkan hukum hukum Allah
6. dan lagi lagi sifat kerohanian yang tinggi.

Gusti. Gusti. Gusti.

wallahua'alam.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.