26 Feb 2012

Perjalanan Nafsu (6)

Mardhiah

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ



bumi tidak kering kering lagi. mungkin kerana datarannya yang suci dikotori. dikotori dengan najis najis yang tidak sedar bahawa dirinya najis. mungkin juga membersihkan najis mughallazah yang bertempiaran di desa gua. walau apa pun ia hadir, adalah semata mata menunjukkan keagungan Allah maha berkuasa jua. tanda pemberian nikmat pada makhluk. walau masih ada yang tidak bersyukur.

sebelum 13 bab duniawi kami membuka dan melihat. sebelum 2 kelab besar epl bertanding di padang. izinkin jari jemari gua untuk memulakan segala gala yang tersimpan di sanubari. untuk diluahkan. untuk diperkongsikan. agar sama gua dan semua gua gua diluar sana. melihat dan meneruskan perjalanan kali ini.



terus menerus. ibarat zambri baba sedang berada di kedudukan hadapan di final lap. tanpa diragukan lagi. tiada lopak yang mampu menghalang. tiada pesaing yang mampu menyaing. tiada segala halangan dari terus ke garisan penamatnya. sehinggalah berjaya ke penamatnya. namun masih lagi tidak sempat untuk menaiki podium lagi pada perjalanan kali ini.

mardhiah adalah perjalanan nafsu. atau peringkat nafsu yang amat tinggi berbanding nafsu nafsu sebelum ini. tiada kacau bilau di dalam dada. tiada semak samun di dalam kepala. kerana segala penumbuknya. segala percakapannya. segala perbuatannya. segala pancainderanya. segala pendengarannya. dan ludahnya jua adalah diredhoi Allah yang maha esa.

Allah. Allah. Allah.

bukan diminta. bukan dipinta. tetapi atas izin Allah dan kehendaknya. segala yang ajaib pada mereka pada perjalanan nafsu ini tidak lagi mustahil. berjalan di atas air. merentasi lautan merah. tidak terbakar dek api menjulang tinggi. malah api lah yang menyejukkan kulit luarannya. sampaikan terbang ke mekah dalam sekelip mata. segala galanya adalah izin Allah. Insyaallah.



erti kata lain. dok sah mulut menjadi celupar. jangan sesekali bermain dengan lidah. kerna lidah adalah yang paling tajam diantara banyak senjata. berdepan dengan wali wali, sufi sufi, seperti mereka tidak lain tidak bukan hendaklah menjaga mulut, lidah dan hati. takut takut tersinggung perasaan depa. yang segala galanya suci dan diredho oleh Allah maha berkuasa. agar tidak terkeluar perkataan celaka dari mulut depa. semoga terhindar dari bercelaka sesama makhluk.

mencapai maqam mardhiah ini seperti lah ibarat wali Allah dalam martabat khawas al-khawadh. atau erti kata lain wali Allah dalam martaat yang istimewa daripada wali wali yang tertentu.
"Ibarat emas bermutu sembilan"
antara sifat sifat dari benih mulia ini biasanya adalah :
1. elok dan tinggi budi pekerti. umpama nabi nabi jua.
2. lemah lembut dalam pergaulan. umpama nabi nabi jua.
3. sentiasa berasa nikmat berdamping dengan Allah.
4. fikirannya hanya pada kebesaran Allah.
5. redho dan rela dengan apa apa pemberian Allah.
6. juga lain lain sifat budi kesusilaan yang terpuji. 
Allah. Allah. Allah.

wallahua'alam.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.