13 Feb 2012

Carilah Guru

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ


kekerapan ketiadaan kelas mula menimbulkan sesuatu perasaan. suatu perasaan yang kurang baik pada diri. malas yang semakin malas diatasi dengan kesabaran. namun kesabaran manusia yang nipis akhirnya tumpas jua. 

di waktu petang yang suam. panas tidak berapa panas. sejuk angin sepoi sepoi sahaja. dalam perjalanan pulang dari institut ke rumah. terlihat dari mata kasar akan ujian yang menimpa seorang makhluk Allah. dan tiba-tiba aku terfikir sejenak. 

mengapa perlu mencari bantuan untuk menukar tayar yang sebenarnya sentiasa ada di dalam bonet belakang kereta. bukan sahaja tayar malah peralatan seperti spannar dan jek juga. atau kenapa tidak sahaja meneruskan perjalanan pulang ke kampung halaman dengan bertemankan tayar yang sudah rapuh dan hampir pecah. 

spotrim yang kelihatan baru dan berkilat. tidak berani dilanyak. mungkin kerna takut bearing di dalam spotrim itu pecah? atau mungkin bearing sudah pun pecah. cuma hiasan luaran sekadar membuat mata kasar tertipu. juga memberikan pandangan pandangan palsu.

di hati bukan memperkecilkan seorang makhluk Allah yang sama hinanya dengan gua. maka betullah. kadang kadang cahaya itu memang sudah ada dalam diri. mungkin kerana kebodohan dan kejahilan. atau lebih tepat lagi bodoh sombong. atau tiada daya kerna tiada yang menyokong. atau sememangnya tiada langsung keinginan untuk bergerak. maka kita tidak dapat teruskan perjalanan.

maka yang diberi ilham. ilham ingin teruskan perjalanan. pastinya akan cari penyelesaian. takut untuk mencari sendiri itu sudah mesti. kerna belajar sendiri selalunya bertemankan dengan syaitonirrajim. maka sesat. tiadalah jumpa jalan pulang.

dengan marinya ilham dari Allah. tiba tiba terdetik pula untuk mencari seorang guru. guru yang betul betul boleh membawa kita meneruskan perjalanan. seperti mana pesanan di persinggahan. agar kita tidak lagi sesat. kerna di akhir akhir dunia agama sebagai pencarian keuntungan duniawi. 
jangan di sangka luaran yang elok. cantik budi pekerti. tidak ada yang goyang di dalam sanubari. malah kebiasaannya mereka yang lusuh bajunya. buruk kasutnya. juga tukang sapu sampah pekerjaannya. adalah yang benar benar padat dan cengkam batinnya. 

tayar yang sudah rapuh dan pecah. bukan sahaja di batin. malah yang sampaikan terlihat di zahir. tukarlah. dan carilah guru yang benar benar ingin mengajar untuk menggunakan spannar dan jek serta tayar gantian di bonet belakang kereta. agar bisa meneruskan perjalanan ke kampung halaman dengan berjaya dan selamat. 

jika tersangkut di tengah tengah perjalanan. pasti dapat meneruskannya sendiri. kemalangan dapat diatasi. kelemahan dapat diperbaiki. dengan berbekalkan ilmu Allah yang di sampaikan oleh hambanya juga. yang sebagai guru kita. kini tayar kereta bocor tiada lagi masalah. Insyallah.

wallahua'alam.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.