17 Sep 2014

The Part Time Writer

Suhaina, satu-satunya wanita yang memberi aku motivasi dan semangat untuk terus menulis. Apabila lihat saja perkongsian penulisannya di alam maya, lalu aku mula menaip. Tak pasti samada untuk bersaing atau menunjuk-nunjuk. Apa yang pasti, setiap patah kata darinya mencetuskan keazaman untuk aku menulis.

“Kalau dia boleh, aku juga mesti boleh”

Secara jujurnya, memang aku sama sekali langsung tidak mengingati akan bagaimana persis wajahnya. Malah, siapakah gerangan hal dirinya pun aku sudah lupa.

Sehinggakan suatu hari dia menghantar mesej melalui peti mesej muka buku.

“Page Part Time Writer tu kau punya ke?”

“Aku minat betul dengan ‘page’ tu, tak tahu kenapa.”

Aku sendiri tidak faham, apa yang istimewa dengan ‘page’ itu. Tanpa membuang masa aku melantik dia sebagai ‘page editor’. Bagi membantu aku dalam mentadbir ‘page’ yang entah apa nilainya.

Gembira betul Suhaina, jelas kegembiraan dia terpancar dari usahanya meningkatkan jumlah ‘liker page’.

Namun begitu, aku masih lagi tidak kenal siapa dia yang sebenarnya. Wajahnya juga seperti tiada dalam memori. Seperti terkunci lama dalam kotak kecil yang usang sudah tidak diambil peduli.

Aku tenang, sabar dan bertanya dengan semua rakan sebaya. Sehinggalah aku betul-betul pasti, siapa sebenarnya insan yang memiliki nama Suhaina.

Aku seorang peniaga kecil-kecilan di tepi jalan besar, Jalan Meru. Di situ terletaknya satu gerabak usang. Gerabak itulah yang menjadi mata pencarian rezekiku hasil dari menjual burger.

Cara aku mempromosikan jualan di muka buku sedikit berhasil. Buktinya ramai rakan-rakan lama singgah mencuba. Malah dia juga bersungguh untuk membeli. Mungkin untuk bersua juga, maklumlah hampir 10 tahun lamanya sudah tak berjumpa.

Lantas aku meminta izin untuk mendapatkan nombor telefon agar lebih memudahkan kami berhubung.

Selepas kami berjumpa, keakraban persahabatan yang terjalin semakin mesra dan rapat. Hampir semua perkara dan masalahku dikongsi bersama Suhaina.

Walau pada hakikatnya, aku memang tidak mahu dia tahu apa sebenarnya yang terjadi di sebalik senyum tawa riang gembiraku. Aku tak mahu dan memang tak mahu kerana bagiku cukuplah rakan-rakan sepermainan dan keluarga sendiri menjadi tempat mengadu.

Satu hari aku ditimpa musibah. Khemah gerabak aku tumbang ditiup badai. Lemah sungguh, hilang semangat turut juga punah segala harapanku untuk meneruskan sisa saki baki perjuangan.

Sudah dua kali terjadi. Aku seakan terduduk tersembam jatuh di lumpur. Kali ini jiwaku dan hatiku mengeluh. Keluhan yang betul-betul tampak biadap apabila mempersoalkan kuasa Tuhan.

“sabar Mie.”

“Sabar Pendo.”

Mudah sekali bila mereka memujuk. Memberi aku kata-kata semangat untuk terus bersabar. Sedang kesabaran sudah hampir kosong dalam diri ini.

“Suwey la kau Mie.”

Aku hanya mampu tergelak apabila Mama berkata demikian. Aku tidak begitu endah kerana tahu Mama cuma bergurau.

“Allah sayang kau Mie.”

Tiba-tiba saja aku tersentap. Kata-kata Suhaina itu menggelatarkan tulang sum-sum. Rusukku bagai dilenyek-lenyek sehingga hancur lumat.

“Astaghfirullahal a'zim.”

Bagaimana keyakinanku terhadap takdir Tuhan hilang. Selama ini tidak pernah tersinggung. Malah, membuatkan aku terus semangat mengharung.

Suatu hari lagi, gerabak yang usang dipecah. Kali ini tong gas pula yang hilang. Seperti biasa, rakan-rakan dan teman memberikan pelbagai idea dan mententeramkan diriku agar terus tenang dan bersabar.

“Allah memang betul-betul sayang kau Mie.”

Kata-kata Suhaina masih sama seperti hari sebelum ini.

Menitis air mata, tak tertahan. Aku tak pasti, apa yang aku tak dapat untuk menahan sehingga mengalir manik mutiara dari celah kelopak mata.

Apa yang aku pasti, Tuhan telah mengetuk jiwa ini yang semakin kelam dan karam. Terima kasih Tuhan, kerana mengutuskan Suhaina untuk memukul dan melibas nafsuku.

Siapa tahu, diantara ramai kenalan hanya dialah sahabat yang berjaya menempelak nafsu ammarahku.

Aku harap dia sihat walafiat dan sembuh dari penyakit. Bila ditanya sakit apa langsung tak pernah beritahu secara jelas. Aku anggap saja itu sakit perempuan.

Bagiku, pengorbanan dan jasanya pada ummah begitu besar. Masakan tidak, bukan mudah menjawat jawatan sebagai seorang jururawat.

Selain itu, aku juga berharap agar dia dijodohkan dengan lelaki yang soleh, beriman dan bertaqwa kepada Tuhan. Dia layak mendapat kebahagiaan itu di sini, di dunia ini.

Semoga Berjaya, Sahabat.

Yang benar,
cimiePendo
Read More

16 Jul 2014

Wajah Mujahid Cilik

palestine


kau senyum dik?


aku tahu kenapa kau tersenyum dik.

senyum lah dik. KEKASIH mu sedang menguji.

اللهم انصر الاسلام والمسلمين

اللهم انصر المسلمين في كل مكان

اللهم انصر المسلمين في فلسطين

اهزمهم وانصرنا عليهم

-cimie pendo-
part time writer
Read More

Sebab Kenapa Zionis Dicipta

free palestine


“ya tuhan, hancurkan lah mereka Israel Rejim Zionis”


apakah kau fikir tuhan sengaja mencipta Zionis, semata-mata untuk membedil rakyat Palestin?

apakah kau fikir tuhan sekejam itu?

tak lah. siapa kata?

********************************

tanpa Zionis, mungkin rakyat Palestin tak kan merasai nikmat JIHAD.

tanpa Zionis, mungkin rakyat Palestin tak kan merasai kemanisan SHAHID.

mungkin.

********************************

“jihad yang paling besar adalah berperang menundukkan NAFSU”

dengan wujudnya Zionis dan seangkatannya, maka kita juga dikurniakan jalan JIHAD.

di sini, jalan JIHADnya lebih besar. pelbagai juadah kemaksiatan dan kesesatan dihidangkan.

diperangi dari arah dalam. tak sedari luka hati sedang parah. tahu-tahu saja dah bernanah. berdarah. 

itulah JIHAD Nafsu.

alangkah, manisnya nikmat JIHAD menundukkan NAFSU ini jika berjaya digapai!

mungkin sebab itu Yahudi Rejim Zionis dicipta.

mungkin.

**********************************

tanpa kekejaman Zionis, seluruh umat manusia mungkin tak kan bersatu. mungkin.

lihat lah. betapa ramai manusia yang menyokong perjuangan Palestin?

berapa ramai manusia yang menghulurkan bantuan terhadap Palestin?

berapa ramai yang mengutuk sekeras-kerasnya ke atas kekejaman Zionis?

ramaikan.

kristian. budha. hindu. dan hampir segenap agama dan bangsa di dunia ini bersatu.

dengan adanya Zionis, maka bersungguh-sungguhlah seluruh muslim mengangkat tangan berdoa. hatta yang bukan Muslim sekali pun.

tidak kah kau lihat, kewujudan Zionis ini supaya manusia lebih mengingati tuhan?

mungkin itulah rahmat disebalik ujian ini. mungkin.

*********************************

kenapa tuhan tak cipta saja kesenangan dan rasa SYOK dalam jiwa manusia untuk mengingatiNya?

kenapa sampai perlu mencipta Zionis untuk biar manusia lebih mengingatiNya?

kerana makhluk di maqam insan[manusia] terlalu mudah lalai. leka. alpa. sombong. angkuh. poyo. 

ingat peristiwa adam hawa diusir dari syurga? kenapa?

kerana terlalu selesa di SANA. lalu mereka pun lalai dan leka. maka begitu mudah bagi Azazil[iblis] menghembus. menggoda.

itu adam dan hawa. inikan lagi kita.

***********************************

kenapa tuhan tak lenyapkan saja Iblis dan sekutunya?

kenapa tuhan tak musnahkan saja Nafsu yang tersulit di dalam raga manusia?

kenapa tuhan tak hancurkan saja neraka, agar semua makhluk yang dicipta aman bahgia di dalam syurga?

kenapa tak biarkan saja manusia, supaya tak digoda untuk ke arah kemungkaran. hari-hari senyum kerana mengingati tuhan. tanpa ada dugaan dan ujian.

***********************************

cuba lihat movie atau drama e.t.c. cerita tak kan lengkap jika hanya ada Hero dan Heroin! mesti kena ada MUSUH!

Batman musuhnya The Joker. Superman musuhnya Lex Luthor. Spiderman musuhya Electro . Ultraman musuhnya Raksasa. 

the hulk. ironman. masked rider. kamen rider. naruto. bleach. dragon ball. SEMUANYA ada MUSUH!

bahkan cerita jiwang, Kerana Terpaksa Aku Relakan pun ada MUSUH!

cubalah tanya director. kenapa setiap cerita mesti ada musuh? 

***********************************

kenapa tuhan tak halang saja adam sewaktu adam hampir saja nak petik buah khuldi tu?

kenapa tuhan tak ketuk saja iblis yang menyamar jadi ular, sewaktu menghasut hawa?

kenapa tuhan tak kunci segala pertanyaan kau, dan campakkan saja kau kat dalam neraka?

kenapa tuhan wujudkan kau yang tak mahu redha dan ikhlas dalam setiap ketentuan dan ketetapanNya?

saya tak tahu. terlalu sulit untuk dibongkar. terlalu sulit untuk dijawab. lebih-lebih lagi soalan kedua terakhir dan yang terakhir.

********************************

biarlah tuhan mengarang. ini cerita Dia. ini kisah Dia. bersangka baiklah padaNya.

kita sebagai hamba turutkan saja. kerana kunci kejayaan dan tujuan hidup setiap hamba itu adalah menggapai REDHA dan IKHLAS.

lihat batu. betapa redha dan ikhlasnya dia dalam hidupnya. walau dipijak-pijak oleh kita pendosa.

nak jadi batu? sanggup ke kena pijak?

*********************************

redha dan ikhlaslah dalam menjalani ranjau ini. memang ia penuh berduri. sampaikan air mata membasahi pipi. namun, itulah hakikat yang perlu dijalani.

ikhtiar[usaha] sehabis mungkin! 

namun hakikatnya, kudrat dan keinginan untuk berusaha itu datang dari Dia. tanpa izin Dia, tak jadi apa.

maka kembalilah pada Dia. tanpa Redha dan Ikhlas, apa bezanya kita dengan Iblis?

tak ada beza! nak jadi Iblis? terpulanglah.

dari Dia kepada Dia.
[ilham dan pandangan dari Dia kepada seluruh pelusuk makhluk ciptaan Dia]

*malah untuk ku jua*

wallahua’lam.

‪#‎prayforgaza‬ #gazaunderattack 

-cimie pendo-
part time writer
Read More

20 Jun 2014

Kerana Terpaksa Kader Relakan [jilid akhir]

"aku terima nikahnya, Najwa Latif Yeap Abdullah dengan mas kahwin bacaan sebuah surah alFatihah tunai."

setelah 3 kali akad, akhirnya Kader menjadi suami kepada Felixia yang sah. suasana yang tadinya hening mula menjadi bingit. kanak-kanak berlari mendapatkan Kader. dipeluknya seerat yang mungkin.

"uncle Kader, 20 sen." pinta salah seorang anak saudaranya.

tergelak Kader dibuatnya. bermacam ragam petang jumaat itu. Kader mendapatkan Felixia untuk upacara membatalkan wudhu' sebagai adat. walhal, sudah 13 kali Kader terkentut selepas saja disahkan akadnya kerana terlalu gemuruh.

"assalamualaikum." Kader memulakan bicara.

tidak sempat Felixia menjawab, telapak tangan Kader sudah diletakkan di atas kepala Felixia. lalu, disertakan dengan doa dan diakhiri dengan bersalaman.

"tak cium pun." bisikan Felixia yang gemersik.

"shhh, nanti malam lah. haha." balas Kader.

tanpa adegan cium-mencium dahi si pengantin perempuan. mereka terus keluar ke halaman masjid, mendapatkan kenalan-kenalan yang setia menanti.

"lepas ni, susah lah nak main poker, nak main game fifa, nak usha awek butik, nak bugima sama-sama dan bla bla bla bla." luahan salah seorang teman Kader.

"kau jangan lupa senaman harimau dengan urutan tunjuk langit yang aku ajar tu." bisik seorang lagi, serius.

"kau ada nombor aku? kenapa kau buang. nah ambil ni simpan. kalau nak minyak untuk jurus ke enam call aku. ok." seorang lagi bergurau senda.

berlinangan air matanya, menitis sebutir demi sebutir jatuh sembah ke bumi. ke mana pergi ego rockernya pun tidak diketahui. tiba-tiba pipi Kader yang basah diusap, dibelai dan dilap manja dengan sehelai kain yang berbau minyak pelincir oleh isterinya, Felixia. maklumlah, anak pengusaha bengkel vespa.

petang jumaat yang semakin hangat, bergambar bersama kenalan dan keluarga. daun nyiur yang menjengah lemah dihembus bayu Yaman, menghiasi persekitaran masjid al-pendoni. lalu, salji pun turun.

"eh, malaysia ada musim salji?" tanya Felixia kehairanan.

"entah. penulis minum ketum agaknya." jawab Kader selamba.

selesai sahaja majlis keramaian, Felixia membuat keputusan untuk membantu Kader dalam perniagaan burger sepenuh masa. Uncle Yeap juga memberikan galakan.

sesekali Kader akan ke bengkel di pagi hari hanya untuk menolong bapa mertuanya, Papa Yeap hanya untuk membuka pintu kedai.

"kak, burger daging akak manis satu." seorang pelanggan bergurau.

"burger daging akak manis tak ada. burger telur abang besar ada." bentak Kader. 

Kader mencapai pisau roti dan ditetak sepapan telurnya. ingin saja dibaling timbunan saladnya. Felixia cuba menghalang, sambil mengelap keringat suaminya yang mula membasahi pipi dan dahi, lantas memujuk.

"i love u Kader." Felixia berbisik.

"me too. mmmmuah." flying kiss dari Kader.

siapa kata melayu dengan melayu gaduh, cina tepuk tangan?

setelah 35 tahun, kini Kader dan Felixia bahagia bersama dengan 17 pasangan anak kembar mereka. walaupun dulu Kader hanya peniaga jalanan, masih lagi ada wanita yang sanggup bersama.

dia bukan tak cantik, dia bukan tak baik. dia bukan tak kaya, dialah kekasihnya selama-lama, Felixia.

Abah, Mama, Papa Yeap dan Mama Yaep pun telah lama pergi meninggalkan duniawi. Papa Yeap dan Mama Yaep tidak sempat menerapkan ajaran Islam di dalam jiwanya. bagi mereka agama mereka, bagi kami agama kami, tidak mengapa.

perniagaan Kader bertambah maju, hampir seribu lapan ratus tujuh puluh sembilan perpuluhan empat tujuh enam [1879.476] kiosk burgernya hingga ke serata asia sampaikan memecah pasaran di semenanjung gaza.

setiap urusan perniagaannya sudah diserahkan sepenuhnya pada kembar sulung. Kader dan Felixia benar-benar menikmati setiap saat di hari tua mereka. disamping bersiap untuk persiapan yang bakal menjemput nyawa.

betullah orang kata, pernikahan membuka beribu pintu rezeki.

andainya Abah dan Mama masih ada, pasti mereka tidak kan menyangka kejayaan perniagaan anak bongsunya ini. bukan niat Kader ingin menunjuk-nunjuk atau apatah lagi bongkak meninggi langit.

dahulu, Kader hanya mengharapkan satu daripada mereka, kepercayaan pada Qada' dan Qadar Tuhan. tetapi apakan daya, mereka tak berkesempatan melihat semua ini. kerana mereka, Tuhan lebih menyayangi.
satu pesanan Kader untuk para pembaca, sebelum kosong akal dan minda mu.

pedulikan orang kata. baju ronyok tak mengapa, asal pakai selesa. itu bukan segalanya, yang penting bahagia.

hey untuk dia. hey untuk dia. hey untuk dia. untuk dia.

[outro]
selagi hayat ini dikandung badan.

selagi jasad ini masih berdiri.

selagi itu tak kan henti.

cintai mu.

tammat.
Read More

Kerana Terpaksa Kader Relakan [jilid 6]

"ashhadu allaa ilaaha illallah, wa ashhadu anna muhammadar rasulullah."

bergema, alunan suara itu bergema. dihari lebaran, 1 syawal 1440 hijriah menjadi tarikh yang paling terindah dalam hidup Felixia. secara rasminya dia menjadi sebahagian dari saudara islam dan ummat besar nabi Muhammad s.a.w.

sebenarnya, dari sebelum puasa lagi Felixia sudah beriktikad dan mengaku bahawa Islam adalah agamanya. Felixia juga telah mengucap dua kalimah syahadah di hadapan Kader, Abah dan beberapa lagi jawatan kuasa masjid al-pendoni sebelum ini. jadi, ramadhan dan syawal tahun ini adalah yang pertama sepanjang hidupnya di alam fana.

"Yeap, hang dok sah risau na. Felixia tetap anak hang. dia mesti tunaikan juga kewajipan pada hang. na." jelas Abah.

Uncle Yeap dan isterinya tidak menghalang. mereka faham dan penuh kerelaan, walaupun Felixia adalah satu-satunya anak yang mereka ada. mereka tahu, Islam tidak menghalang seseorang anak itu untuk berbakti pada orang tuanya sungguh pun berlainan agama. mungkin begitu juga dengan agama yang lain.

"u tak nak tukar nama dalam i.c.?" tanya Kader.

"insyaAllah esok, u temankan i boleh?" balas Felixia.

pelawaan itu sukar untuk ditolak. Kader hanya mengangukkan kepalanya tanda setuju.

"insyaAllah, u nak letak nama apa?" Kader bertanya lagi.

"Najwa Latif Yeap Abdullah. hihi." jawab Felixia ringkas.

lucu sungguh Kader mendengar, tak terhenti gelaknya. Felixia memang peminat setia Najwa Latif, hampir kesemua lagu dihafalnya. sedang Kader ketawa sampaikan tak terpijak lantai dunia, tiba-tiba terdengar salah satu lagu artis comel itu yang diputarkan dari sebuah syarikat radio ternama, cim fm.

"auuww." Felixia menyanyi.

"auumm." Kader menyambung.

petang yang sungguh syahdu, sang pipit berkicau merdu. si enggang rendah terbang, seiring pipit untuk menyanyi girang. sang gagak turut menyertai, si merak pun mula menari. sedang timur terbenam mentari, sambil langit tersenyum sendiri.

indah, seindah watak Indah dalam cerekarama kerana terpaksa aku relakan.
Read More

Kerana Terpaksa Kader Relakan [jilid 5]

"Kader, mai sat. hang ambil dokumen ni."

Abah menghulurkan sekeping sampul surat. isinya tawaran pekerjaan yang terdapat di kerajaan Selangor. Kader meneliti setiap kepingan kertas itu, lalu diremuk dan dicampaknya ke dalam tong sampah. Abah terkejut dengan tindakan Kader. tidak menyangka akan reaksi anak bongsunya yang menjengkelkan.

"kenapa hang buang?" tanya Abah lembut.

"kenapa Abah beri semua ni? beri sajalah pada mereka yang lebih memerlukan. bukankah Kader sudah ada komitmen sendiri?" Kader menjawab.

"apa Abah juga sama seperti Mama, tidak yakin dengan pekerjaan Kader sekarang? hina sangat ke?" Kader menambah.

kali ini suaranya lebih perlahan. kecewa dirinya atas tindakan Abah. setahunya, Abah lah yang sering berikan semangat zahir dan rohani pada Kader untuk meneruskan perniagaannya.

"Abah bukan pa, mana tau ia lebih menjamin masa depan hang. jual burger jadikan part time ja la." jelas Abah.

mata Kader berkaca, lalu berderai air mata. tidak tertahan lagi. jiwa rockernya yang keras dan kental musnah hancur berkecai. dek sikap Abah yang sudah mula hilang kepercayaan terhadap perjuangan Kader.

"cuba hang pikiaq. marka la ni, semua bijak pandai. pakar I.T. pakar ekonomi, jaguh sukan dan juga jutawan." kata Abah.

"berkereta jenama negara. megah menyusur di jalan raya. hang la ni pa ada?" Abah berkata lagi.

"Kader tahu, Kader tak ada apa-apa. tiada kereta Kader bawa Abah jalan-jalan. rumah pun Kader tiada, ada pun Abah punya." balas Kader.

Kader bingkas berdiri. lantas ke dapur mendapatkan sebilah parang. lalu ditetaknya lobak merah dan dikisar. diminum begitu saja tanpa gula dan susu. rasanya tawar, namun hatinya lebih tawar dan pahit. terpaksa menelan penghinaan dari seorang yang dulu menjadi nadi perjuangannya, Abah.

selesai sahaja minum segelas jus lobak, Kader pun menyarung jersi bola sepak kebanggaannya, Felda United. membelek-belek bekas tempat meletak kunci sambil matanya melilau ke serata syiling ruang tamu yang penuh dengan sawang dan sarang labah-labah.

"hang cari apa?" Abah bertanya.

"kunci vespa." jawab Kader.

"bukan vespa hang, start teruih jalan ka?" tanya Abah lagi.

Kader berdiri terpaku, terkesima mendengar pertanyaan Abah. pipinya mula merah, dahinya masih lagi berkerut kecewa, hampa dan marah. vespanya dipandu perlahan dan dalam keadaan yang khayal. fikirannya melayang terbang, tersesat di lembah nan terbuang. kelut-melut hati perindu, dilorek jiwa pedih tak terbilang.

kata-kata Abah terngiang-ngiang di telinga kanannya yang penuh dengan segumpal tahi. Kader termenung jauh, sampaikan lampu isyarat merah pun dilanggarnya. mujur tiada kenderaan lain di simpang empat besar itu.

namun Kader tahu, masih ada lagi wanita yang tidak mendambakan ringgit. tulus terhadap nilai jati diri seorang lelaki yang berjiwa seni dan bekerjaya sendiri di tepian jalan, Felixia.
Read More

19 Jun 2014

Kerana Terpaksa Kader Relakan [jilid 4]

"masak banyak ni, siapa yang nak makan?" Kader bertanya.

"ada orang nak datang." jawab Mama.

Kader tertanya-tanya dalam gerimis yang turun tak henti-henti sejak pagi tadi.

"siapa?" tanya Kader lagi.

"bakal besan Mama lah. tanya lagi." Mama menjawab dengan nada yang angkuh.

bingung fikiran Kader, degupan jantungnya kencang. nafasnya terputus-putus. bila status bakal besan, bermakna akan ada bakal menantu. dari 4 beradik, hanya Kader yang masih membujang. hanya setia pada vespa, sehingga hujung usia.

"halo." 

terdengar suara halus memanggil dari luar rumah. Kader berdiri menjenguk dan mengintai dari celahan jendela yang berkaca. perlahan-lahan kadir menyelak langsir yang menghalang pandangan mata.

"Uncle Yeap?" bisik hati Kader.

Uncle Yeap dan Auntie Yaep berdiri di depan pintu pagar. tidak kelihatan anak gadisnya yang selalu menjadi teman bertengkar.

"mai jemput masuk. awat hangpa dok terpacak kat luaq nu. panaih." Abah menjemput.

"panas? bukan tengah gerimis ke?" tanya Kader.

Abah tidak mempedulikan pertanyaan Kader. mereka pun melangkah masuk. hujan pun mula berhenti. lalu terbit sang pelangi. menghiasi langit dan bumi.

tergamam Kader melihat situasi tengah hari itu. secara tiba-tiba sahaja cuaca menjadi cerah dan panas. masin sungguh mulut Abah.

"sila masuk Uncle, Auntie. berdua saja?" Kader memulakan patah dua kata.

"dua sajalah. apa pasat? haha." jawab Auntie Yaep.

Kader hanya menggelengkan kepala sambil tersengih. Kader masih lagi belum puas dengan jawapan itu. matanya meliar keluar rumah mencari sesuatu yang hilang.

langkah kakinya perlahan meluru ke pintu pagar. sesekali menjeling ke kiri dan ke kanan. tiba-tiba telinga kanannya seperti dihembus. perlahan mengalihkan pandangannya di belakang.

"cak!" Felixia mengusik.

ah. lirikan manis senyumannya, menggegarkan puncak gunung jerai. pohon yang lesu layu, kini ranum harum mekar.

"u cari apa?" Felixia bertanya.

"cari apa? u jangan perasan lah. u mahu apa?" balas Kader dengan sombong.

"mahu u la." Felixia menjawab.

di bawah pohon cemara, saling bertentangan mata. tidak boleh ditahan lagi perasaan yang telah lama terbuku di sanubari Kader. ingin saja dipeluknya tubuh Felixia yang ramping ala pramugari itu. romanya mula meremang, degupan jantungnya kencang. Kader mula mendekati, setiap langkahnya berhati-hati.
Felixia yang mengenakan kebaya kuning cair, betul-betul menggoncang syahwat Kader.

Kader semakin rapat, jemarinya hampir menyentuh bibir Felixia yang menggiurkan itu. Felixia mengelak dan mula menjauhkan jarak mereka. selangkah demi selangkah ke belakang. tetapi, Kader terus mara. baru saja ingin menerkam, entah bagaimana secara tiba-tiba dahanan rapuh pohon cemara jatuh menghempas kepala Kader.

"aduh! sakit kepala ku." teriak Kader.

"padan muka u. siapa suruh cari pasal sama Tuhan?" herdik Felixia.

tidak semena-mena menempelak nafsu syahwatnya yang hampir saja terjerumus ke lembah kemaksiatan. mujur secebis iman yang bertaut menenangkan emosinya.

lalu, mereka pun masuk menjamah bersama kedua-dua belah keluarga. tersenyum riang gembira meraikan hari yang penuh bermakna.
Read More

Kerana Terpaksa Kader Relakan [jilid 3]

"Abah, pinjam sepuluh ringgit." Kader meminta.

"hang nak buat pa?" soal Abah.

sejak tampuk pimpinan di Kedah telah bertukar kerajaan, Abah sering bercakap dengan loghat utara.

tidak tahu kenapa Abah berubah begitu. mungkin zarah-zarah yang melekat di dalam kelikatan darah jawanya sedang melakukan proses transformasi yang baru. disamping menyusur mengikuti arus ekonomi melayu utara yang semakin maju dan berdaya saing seiring dengan negeri-negeri kepulauan borneo.

"Kader nak beli cadbury, makanan Panda dah habis." jelas Kader.

"eleh, kata business makin maju. sepuluh ringgit pun tak ada?" perli Mama.

rokok balut Kader yang dari tadi tidak terusik, mula dihisap sedalam-dalamnya.

"fuhhhh!" hembus Kader sepanjang 6 harkat.

Kader tidak sahut sepatah pun. nak dilayan, takut terbang pisau roti burgernya. Kader hanya tersenyum tersipu malu. semenjak peristiwa kelmarin di bengkel Uncle Yeap, hati Kader sentiasa riang dan girang. seperti pejuang pulang setelah menang dari medan perang.

Kader amat kasih akan haiwan. di belakang rumahlah haiwan kesayangannya ditempatkan, selain tempat itu untuk Kader berinspirasi, gurindam dan berpuisi.

selain Panda, khinzir dan beberapa lagi haiwan ternakan seperti lembu ada di belakang rumah. kasih dan cintanya pada fauna tidak dapat disangkal lagi.

"hang beli lebih sikit na. kelmarin Abah yang dok perhabih cadbury Panda tu." beritahu Abah.

"sedap ke Abahnya. Mama makan tak sedap pun." Mama berkata.

Abah tidak melayan, sambil mencapai beg dompetnya di atas peti sejuk. lalu, dihulurkan sekeping kertas bernilai lima puluh ringgit pada Kader.

Abah tidak bekerja. duit pencen pun tidak ada. duit EPF sudah lama habis buat tambang dan perbelanjaan sewaktu menunaikan haji 3 tahun lalu. entah dari mana datang duit belanja bulanannya.

"Mama, yang berikan rasa sedap itu juga Allah. kalau Mama rasa sedap, itulah rezeki nikmat." Kader menyahut pertanyaan Mama.

"tapi, kalau tak sedap. janganlah dipertikaikan rasa itu. itu pun nikmat juga." Kader menambah.

Mama senyap saja. dari tadi tak sudah mengacau gulai asam pedas ikan belacak.

"kalau tak sedap, kita kenalah sabaq. dok sah merungut. kalau Mama sabaq dan redha, itu dah jadi nikmat yang lain nilainya di sisi Tuhan." jelas Abah.

"nikmat apa?" tanya Mama lagi.

"nikmat KESABARAN dan KEREDHAAN." jawab Kader dan Abah serentak.
Read More

18 Jun 2014

Kerana Terpaksa Kader Relakan [jilid 2]

"Mama tahu, Mama cuma nak Kader jadi yang terbaik. lagi pun berapa sen sangat income bulanan jual burger tu." Mama masih lagi berhujah.

Kader tergamam. masakan Mama sanggup memperkecilkan perniagaannya yang semakin hampir berkembang.

"mana kepercayaan Mama pada Tuhan? mana pegangan Mama pada Agama? siapa yang memberi rezeki? Perdana Menteri?" luahan Kader, kecewa.

"apa gunanya Mama syahadah jika tidak yakin pada Tuhan!?" kali ini nada Kader tinggi.

"Kader!" Abah mencelah.

bila Abah dah bersuara, semua orang senyap. walaupun tidak selalunya Abah benar. siapa kata orang tua tak pernah silap? cuma hanya rasa hormat dan simpati, kerana itu Kader diam terkunci.

Kader meluru keluar mendapatkan jentera besi 150cc. vespa super berwarna hitam mati dibawa laju bukan kepalang.

lalu, singgah ke bengkel Yeap Vespa Rider Power Gila untuk mendapatkan sebotol minyak pelincir.

"REEMMMMM! REEMMMMM!"

kader memulas tali minyak sekuat hati. sekuat mana badang berlari, lebih kuat kesumat Kader berdiri.

"hoi mat rempit, diam lah!"

Kader berhenti memulas. lantas menoleh di belakangnya. Felixia satu-satunya anak gadis Uncle Yeap sedang berdiri sambil memegang penukul.

jarang sekali Felixia mengenakan jeans panjang dan berbaju tshirt berkolar. biasanya hanya dengan berseluar pendek dan berbaju tshirt tanpa kolar.

wajahnya putih, gebu dan manis. kerana itu Uncle Yeap mengarahkan Felixia untuk bekerja di bengkel sebagai penyambut tetamu.

tapi kali ini comot. jeans panjangnya koyak. tangan, muka dan pakaiannya kotor berminyak. mungkin belajar buka tayar.

"siapa rempit!?" herdik Kader.

"U lah!" balas Felixia.

"bugima U! ##%#%&&%$!" entah apa Kader mencarut.

"haiya, lu dua olang dali kecik gaduh, sudah besat pun lagi mahu hantam ka?" Uncle Yeap bersuara.

"hali-hali gaduh, nanti lama-lama fall in love tau." Uncle Yeap menambah, sambil tersenyum melihat Kader.

"siapa kata?" Kader bertanya.

"itu olang tua-tua melayu kata la." jelas Uncle Yeap sambil ketawa.

Kader merenung Felixia, wajahnya ditatap rapat. mereka saling berpandangan, tepat dari mata ke mata turun jatuh ke hati.

tiba-tiba berdentum guruh di langit. tidak putus menembak gegendang telinga.

kilatnya sabung menyabung. hari yang tadinya cerah, mula malap suram dimamah kegelapan.

awan mendung sedang berarak. warna kelabu mula mencorak. dedaun pun gugur terbang jauh dihembus pawana. dibawa arus bayu dari selatan ke utara. lalu, hujan pun turun.
Read More

11 Jun 2014

Kerana Terpaksa Kader Relakan [jilid 1]

"eh anak Kak Long tu semua berpelajaran tinggi kan bang. paling rendah pun peringkat degree." kata Mama.

"kenapalah anak kita jual-jual kat tepi jalan saja. huhu." bicara Mama lagi.

Abah diam saja, sambil menghirup kopi panas kegemarannya.

pagi-pagi lagi sudah bising, sudah mempertikai kekuasaan tuhan. Kader sungguh tersinggung. setiap inci perkataan yang terpacul dari bibir Mama, sungguh membakar jiwa Kader yang berjiwa seni.

"Mama, Kader ni kerja sendiri. Kader ni bos. tak makan gaji macam orang lain. tak bekerja untuk orang lain." Kader berkata.

"Kader kalau nak cuti, tak payah nak pakai M.C. bila-bila masa saja Kader nak cuti, suka hati Kader Ma. banyak masa terluang dengan family." Kader menambah.

"bersyukurlah Ma, apa lagi Mama mahu?" tambah Kader lagi dengan nada yang lebih tinggi.

meruap merah muka Kader. nafas tercungap-cungap. Mama senyap tergamam. Abah hanya memerhati, senyum dan kemudiannya kembali menikmati kopi panas kegemaran Abah. Mama seakan merajuk, mulutnya muncung.

Kader tak berniat nak meninggikan suara. Kader rasa geram, yang tak boleh dipendam lagi. jangan sampai Kader kutip, Kader koyak dan Kader bakar segala semua helaian kertas yang bercop tu.

semilir menerpa ruangan jendela. melambai tirainya ditiup bayu. Kader menarik nafas sedalam-dalamnya. entah bagaimana rasa geram itu terlontar jua. memang sudah lama Kader menahan rasa sakit. garis yang menjalar di hati berasa pedih. semilir bayu dari Yaman yang menyapa, membuatkan Kader reda.

"Mama, Kader minta maaf."
Read More

5 Jun 2014

Ya Tuhan Ku

ya Tuhan ku.

apakah jalan yang Kau buka untuk diri ku ini benar?

adakah jalan yang ku lalui ini jalan yang Kau redhai?

aku bingung.

tiada daya dan upaya ku untuk menyentuh qada dan qadar Mu.

aku hanya mampu berserah seluruh raga. 

bukan syurga yang ku pinta. bahkan tidak sanggup ku ke neraka Mu.

penyerahan ini ku sembahkan untuk Mu atas betapa besarnya Kuasa Mu.

aku redha atas segala ketentuan dan ketetapan.

miskin atau kaya.

hodoh atau cantik.

aku tidak peduli.

andainya dia bukan milikku. Kau hapuskanlah namanya yang telah ku ukirkan disetiap sudut hatiku.

maafkan aku. Tuhan.
Read More

30 May 2014

Something Left At Sabak Bernam [Hakikat Baik Dan Buruk]

08/05/2004 [malam]

selepas selesai berjemaah maghrib beramai-ramai, para jemaah ambil posisi masing-masing.

ada yang solat sunat dua rakaat. ada yang terus baring terlentang dan bermacam perangai lagi.

pelajar tingkatan 5 terus keluar dari musollah. mereka ibarat raja dalam asrama. hanya beberapa ustaz saja yang berani menegur mereka.

seorang pelajar senior tingkatan 6, abang omar hanya memerhati saja. sepatutnya mereka tunggu dan duduk mendengar kuliah lepas maghrib.

seperti biasa menunggu ketibaan ustaz yang dipertanggungjawabkan untuk memberi sedikit tazkirah. 

lama menanti, tak muncul jua. para senior yang ada setitik ilmu diantara luas lautan, saling tolak menolak untuk ke hadapan.

akhirnya, senior yang paling ditakuti. senior yang paling tegas dalam perkataan. apabila dia mula bersuara, pelajar 'raja' juga akan menuruti.

abang omar ke hadapan. saya samar-samar akan pengisian tazkirahnya. mungkin kerana dibuai tiupan seruling azazil.

perkataan akhirnya saja terpampang jelas dalam ingatan saya. saya tak tahu kenapa ia terus berlegar-legar bermain di fikiran.

"yang baik itu datangnya dari Allah, yang buruk itu datangnya dari kelemahan diri saya sendiri. namun, HAKIKATNYA! baik dan buruk itu datangnya dari Allah."

saya tak tahu kenapa dia meninggikan suara pada perkataan HAKIKAT. sampaikan saya terjaga dari lamunan mimpi mainan syaitan laknatullah.

siapa sebenarnya Omar ni? sudah menjangkau sepuluh tahun peristiwa itu berlaku, dan ia masih berlari dalam bayangan bayang saya.

Omarkah orangnya bagi jawapan pada soalan saya.  Hakikatkah bendanya yang menjawab setiap persoalan saya?

saya tak tahu.

saya minta maaf.
Read More

29 May 2014

RXZ Full Catalyzer Second Hand Untuk Dijual


Moto rxz untuk dijual. Motor full convert katak. Set full original kuning grey, motor tittop parking kt rumah je. Blok saiz 0.25. Beli puas hati tros pepah hway je, harge dipinta rm4500 . bg yg berkenan bleh dtg usha2 mtow dluw. Cod sungkai perak. 01126573056.
Read More

26 May 2014

Selamat Hari Ibu

pada suatu malam.

aku mengintai dalam gelap. memerhati susuk tubuh si tua.

berjalan. terhuyung hayang mengejar mutlak air.

bonda.

meski sudah tua. gagahnya bukan kepalang.

aku yang muda. malu melihat kudrat si tua.

terus mengintai.

dalam kelam malam bonda bermujahadah.

teresak esak menangis. merintih.

entah apa yang dikesal. entah apa yang diminta.

sayup perlahan kedengaran.

"ya tuhan. berilah kejayaan pada anak anakku."

ah. aku tak tertahan mendengar hajat bonda. jiwa rocker terguris.

bonda.

biar apa orang kata. kita lepaskan keluar. usah dipendam.

usah bersedih. usah didendam.

kerana itu tidak akan mengubah. di mana aku sebagai rocker jalanan.

kejayaan yang abadi tidak wujud di sini. di dunia. di bumi.

kejayaan yang abadi itu adalah apabila kita kenal akan tuhannya.

kejayaan yang abadi itu adalah apabila kita melangkah masuk ke gerbangNya.

kejayaan yang abadi adalah apabila kita dibuai asmara akan cintaNya.

bonda.

hari hari ku adalah hari hari mu.

kerana setiap hari bagiku adalah hari ibu.

namun hari ini. istemewa ku lafazkan.

selamat hari ibu ku titipkan.

semoga mendapat keberkatan. kerahmatan. keselamatan hendakNya.

-inspirasi cimie pendo-
si penglipur lara
part time writer

Read More

Kalau Aku Tahu

"semoga pagi esok cerah."
pinta si penjual nasi lemak jalanan.

"semoga hari esok terik."
pohon si penjual ais kepal jalanan.

"semoga petang esok terang."
harap si penjual pisang goreng jalanan.

"semoga malam esok bergemerlapan bintang di langit."
doa si penjual burger jalanan.

lalu.

tuhan pun berikan hari yang cerah. terik. terang. dan bisa melihat bintang di langit.

apabila itu berlaku. berterusan. sehingga kering bumi. sehingga ais cair. dedaun pun layu mati.

hutan terbakar. jerebu meliputi. segenab duniawi.

maka.

mereka meminta lagi. mengharap lagi. memohon lagi.

"ya tuhan. basahilah bumi mu dengan hujan."

langsung itu.

tuhan pun menurunkan hujan. berterusan. banjir kilat melanda. tanah runtuh merata.

mereka merintih lagi. mereka.....

ah. aku tak tahan.

sungguh. aku manusia yang tidak pernah rasa cukup.

air ada membebel. air tiada merungut.

senyap!

siapa kau?

siapa kau langsung tak boleh 'dijentik'?

siapa kau langsung tak boleh 'diusik'?

kalau lah aku tahu jentikan dan usikan tuhan itu adalah anak kunci pintu gerbang cintaNya.

pasti aku jalani dengan redha. senang gembira.

ampunkan kami tuhan.

-inspirasi cimie pendo-
part time writer

Read More

Busuk Pun Kau Nak



pada suatu petang.

aku, kapcai dan telur ayam sepapan. ranggi menunggang ala ala robin.

hujan gerimis turun. sungguh mengacau jiwa. teringatkan tayar yang sudah haus. kapcai pun diperlahankan.

160km/j mungkin. mungkin juga 180km/j.

entah.

aku tak tahu. sudah lama meter tidak berfungsi.

tiba tiba.

kapcai yang lebih klasik. honda 80 terhenti di tepian jalan.

warga emas mungkin. lelaki cina berkepala botak dan wanita india berpakaian lusuh.

basah. lencun.

aku berhenti. bertanya.

"amacam uncle?"

"lantai lucut."

alamak. bukan bidang aku.

"mahu tolakkah?"

"takpa takpa. wa pomen."

senyum muka orang tua. susah nak jelaskan mimiknya dalam penulisan.

"takpa lah adey. hujan. nanti basah"

senyum orang tua lagi. kali ini wanita india tua pula.

tak sampai hati.

tiba tiba berhenti satu kereta. cantik pemandunya. tetapi hampa. mungkin sudah berpunya. mungkin.

"auntie. ambil ni."

payung warna biru diberi. tanda kasih bersemi. terukir jelas "sayangi selangor yakini bn".

aku tersenyum. tergelak.

"uncle. wa jalan dulu."

"wokeh"

100 meter di hadapan. aku mengintai mereka dari cermin sisi original kapcai.

lelaki cina tua bergurau senda. wanita india tua bergelak tawa.

di dalam gerimis? dalam keadaan kuyup? sedang ditimpa ujian? masih sempat lagi bergurau senda bergelak tawa?

aku terus tersenyum dan tertanya tanya.

mereka suami isteri agama apa?

ah. peduli apa.

asalkan bahgia.

sekejap.

adakah itu ertinya bahagia?

entahlah. selepas sampai di rumah. benda pertama yang ku cari adalah bantal.

memandangkan malam ini aku cuti. aku mahu tidur sepuas puasnya.

"fiq!"

"hoi! apa ni jerit jerit. siang siang pun mengigau!"

herdikan mama membuatkan aku terjaga. terus saja aku bangkit dari lena.

berjalan dalam keadaan yang mamai. mencari segelas air putih. untuk diminum dan membilas muka.

seakannya tubuh ini bergerak dengan sendiri. seperti ada yang mengawal dan mengawasi.

"baru pukul 6 petang?"

suara gemersik ku berbisik.

"fiq? apa yang berlaku? apa yang terjadi padanya?"

bicara halus hati ku yang mulus.

segera mendapatkan telefon lantas mendail.

berkali kali ku menghubungi. masih lagi tiada jawapan. hatiku semakin resah. jiwaku mula meronta.

"helo. salam fiq. kau ok?"

"hem. ok."

lemah suaranya. seperti tak terdaya membalas salamku.

"erghh!"

sungguh.

jelas suaranya mengerang kesakitan. seperti sedang beradu keperitan.

"fiq! kau ok tak ni? kau kat mana?"

"ahh."

lemah. longlai. tak bertenaga dan lega.

"hoi! kau kat mana?"

"dalam tandas lah! kau kenapa?"

aku terdiam sejenak ku terkesima.

"kau nak apa?"

"er. tak ada apa apa. jumpa petang ni nak? nanti aku jemput kat rumah."

aku dan proton saga merah ferrari. memacu deras ke arah utara selangor.

mentari mula terbenam di ufuk barat. menandakan hari semakin senja.

"hah. dah sampai pun. nak pergi mana ni? maghrib dah hampir la."

"kejap je. kita melantak mee udang."

tanpa membazir waktu. kami pun bergegas menuju ke destinasi.

ya.

aku rindu pantai ini. pantai B.N.O. yang menjadi medan untuk aku membuka selera.

kalau tak salah, ketika itu aku dan dua lagi rakan sebaya ke mari untuk memancing.

tak sampai sejam perut dah berkeroncong. mujur ada mee udang banjir. cukup untuk melenakan perut yang bergendang.

"prutt!"

alamak. aku tak tertahan. memang langsung tak nak tahan.

"weh. apa kau buat ni. tak senonoh la."

bisik fiq.

seperti tiada apa yang berlaku. aku senyum dan memerhati setiap sudut penjuru gerai.

"hei fiq! kau kentut eh? haha."

sungguh lucu. muka merah padam. nafasnya turun naik.

"hish. dia yang kentut! dah lah busuk. menyampah!"

"eleh. busuk busuk pun kau nak juga."

selepas selesai menjamu selera. kami pun pulang ke rumahnya.

selesai sahaja solat maghrib. aku pun bergegas ingin pulang.

"isyak berjemaah di sini dulu lah."

pelawaan mamanya berat untuk ku menolak. memandangkan malam masih muda, aku terima.

peristiwa hari itu adalah yang terakhir buat kami. ketika dalam perjalan pulang aku kemalangan.

habis hancur bahagian depan kereta. kerana peristiwa itu juga aku memutuskan ikatan tali pertunangan kami.

kedua dua belah kakiku lumpuh. aku tidak mahu dia terseksa menanti, menunggu dan menjadi permaisuri hati.

setahun sudah berlalu. aku terus berdiam diri. tanpa khabar dan berita.

kalaulah dia tahu tiada nama wanita di dalam telefon pintarku selain namanya.

kalau ada pun sekadar urusan profesional.

kalaulah dia tahu aku langsung tak pernah mencuba merisik mana mana wanita selain dirinya.

kalau ada pun sekadar gurauan sahabat sahabat lama.

ya.

aku ingin dia tahu. di lubuk dalam hati dan jiwa ini hanya ada namanya.

sungguhpun begitu, aku akur akan kelemahan ini.

tidak sanggup aku membiarkan dia menderita apabila bersama dengan ku nanti.

cinta yang mahal adalah melihat orang yang dicintai bahagia.

maka cukuplah bagiku bahagia melihat dia bahagia. meskipun bersama dengan yang lain.

kini, aku mulakan hidup baru. kedua dua kekanda mengembangkan perniagaan ku.

dari sebuah gerabak usang menjual burger di tepian jalan hinggalah ke sebuah restoran western kopitiam.

mungkin dalam beberapa bulan lagi kami akan buka satu lagi cawangan di timur selangor.

"apakah kau bahagia?"

sedetik mendengar sapaan kekanda, aku hanya mampu melakarkan senyuman.

melebarkan panji cinta yang suci. sesuci embun fajar pagi. cinta yang hakiki. itulah yang aku kejari.

petikan dari cerpen BUSUK BUSUK PUN KAU NAK JUGA.

-inspirasi cimie pendo-
si penglipur lara
part time writer

Read More

Dendam Benci

dendam usah dipendam. jiwa jatuh tersembam.

benci usah dilayani . hati mati nanti.

sayangilah mereka yang menyayangi kamu.

cintailah mereka yang mencintai kamu.

cinta tak bererti bersama.

cinta yang tak ternilai adalah melihat mereka yang anda cintai bahagia.

maka berbahagialah kamu apabila melihat mereka bahagia.

maafkan daku.

Read More

Taman

taman itu citra terindah. permai. damai. makhluk pun tidak kurang ramai.

selepas letih bersandiwara. aku singgah sebentar.

satu pondok wakaf tercatat "ikhlas dari yb jkkk". menjadi tempat untuk ku bersemayam.

ikhlas perlu dicatat?

kenapa tak dibuat pengumuman saja?

entahlah.

orang selalu ponteng kelas. tak berani untuk bersuara.

aku, sprite dan sebiji daging cheez burger. gelojoh menjamah. kicauan burung menjadi melodi.

pipit. rendah terbangnya. tak terkejar tingginya terbang sang enggang.

pemuda pemudi bersenam menjadi santapan penglihatan.

tiba tiba datang satu keluarga.

si ayah dan dua orang anak lelakinya. kecil cili padi. mungkin tahun satu atau tahun dua juga mungkin.

"wah! hahaha!"

ya tuhan. suaranya menggegarkan taman. hilang irama berlagu. menghancurkan keheningan damai ku.

ayahnya diam saja.

aku tak tahan. mereka yang lain pun tidak tertahan.

bingung dengan sikap itu. aku menegur.

"bang. anak anak abang mengganggu ketenteraman awam."

"hah. maaf."

dia tertunduk pilu. sedih. sadis. air mata turut bergenang. tidak mengalir. tanda ego seorang lelaki.

"bang. ok ke?"

haruskah aku yang rasa bersalah? aku juga lelaki. aku juga mempunyai ego lelaki.

"sebenarnya. dua budak lelaki tu baru kehilangan seorang ibu."

"saya tak tahu. bagaimana cara yang terbaik untuk beritahu pada mereka?"

aduhai. tak sanggup ku dengarkan. aku hanya seorang gelendangan. bukan pakar motivasi yang kononnya pakar dalam menasihati.

"saya minta maaf mengganggu."

mereka pun berlalu. tanpa kata. tanpa toleh.

kedengaran sayup sayup.

"abah. mama mana?"

aku lelaki. tapi ego itu entah ke mana hilangnya. tak tertahan air yang bergenang. dari celahan kelopak mata ia mengalir lembut membasahi pipi.

suara kecil ku berbisik.

"aku minta maaf"

aku kejar mendapatkan mereka. lalu mengusap kepala kedua anaknya.

dan berkata.

"hey adik. be a good son. the good son. the superb good son. cause you'll will be a hero like a spiderman."

-inspirasi cimie pendo-
si penglipur lara
part time writer

Read More

10 May 2014

Aku Dan Kapcai

pada suatu petang.

aku, kapcai dan telur ayam sepapan. ranggi menunggang ala ala robin.

hujan gerimis turun. sungguh mengacau jiwa. teringatkan tayar yang sudah haus. kapcai pun diperlahankan.

160km/j mungkin. mungkin juga 180km/j. 

entah.

aku tak tahu. sudah lama meter tidak berfungsi.

tiba tiba.

kapcai yang lebih klasik. honda 80 terhenti di tepian jalan.

warga emas mungkin. lelaki cina berkepala botak dan wanita india berpakaian lusuh. 

basah. lencun.

aku berhenti. bertanya.

"amacam uncle?"

"lantai lucut."

alamak. bukan bidang aku.

"mahu tolakkah?"

"takpa takpa. wa pomen."

senyum muka orang tua. susah nak jelaskan mimiknya dalam penulisan.

"takpa lah adey. hujan. nanti basah"

senyum orang tua lagi. kali ini wanita india tua pula.

tak sampai hati. 

tiba tiba berhenti satu kereta. cantik pemandunya. tetapi hampa. mungkin sudah berpunya. mungkin.

"auntie. ambil ni."

payung warna biru diberi. tanda kasih bersemi. terukir jelas "sayangi selangor yakini bn".

aku tersenyum. tergelak.

"uncle. wa jalan dulu."

"wokeh"

100 meter di hadapan. aku mengintai mereka dari cermin sisi original kapcai.

lelaki cina tua bergurau senda. wanita india tua bergelak tawa. 

di dalam gerimis? dalam keadaan kuyup? sedang ditimpa ujian? masih sempat lagi bergurau senda bergelak tawa?

aku terus tersenyum dan tertanya tanya.

mereka suami isteri agama apa?

ah. peduli apa. 

asalkan bahgia.

sekejap.

adakah itu ertinya bahagia?

entahlah.

-inspirasi cimie pendo-
si penglipur lara
part time writer
Read More