11 Feb 2012

Perjalanan Nafsu (3)

Mulhamah

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

selepas selesainya urusan di subuh hari. teringat gua pada permintaan sahabat tentang perjalanan nafsu yang seterusnya. di pagi hari yang dingin. dengan membawakan khabar berita yang biasa didengari. kematian beliau sedikit sebanyak memberikan memori memori lama. yang pernah menjadi guru pada hamba. 

sebelum gua meneruskan penulisan pada hari ini. izinkan gua memberi sedikit ruangan khas buat beliau. alfatihah khas ditujukan untuk guru. guru yang gua sendiri tidak tahu namanya. hanya sekadar memanggil Wan. gua rasa sudah cukup. kerna yang maha mengetahui itu maha mengetahui. yang maha mengetahui mengerti kepada siapa seindah surah di tujukan.


zikrullalsentiasapadudikalbuagartidaksesatmencarijalanpulang
perjalanan selepas ammaroh dan lawwamah. segala segalanya lebur. kekotoran dan kejahilan hati tiada lagi. bersih sepertimana para bayi yang baharu lahir di duniawi. hasil dari mengingati. mengingati pada yang hakiki. dengan bertemankan zikrullah. dengan bersertakan kalamullah. dengan diikutkan sunnahtullah.

sesungguhnya dapat kemenanganlah orang yang dapat menyucikannya. dan celakalah orang yang mengotorkannya.

antara sifat kasar yang dapat dilihat dari mata kasar. yang lahirnya dari perjalanan nafsu mulhamah :
1. tak sayangkan harta - sakhawah atau pemurah
2. qana'ah - sentiasa mencukupi dengan harta yang ada
3. berilmu laduni - ilham terus dari Allah atau ilmu yang diberi oleh Allah dengan disampaikan melalui guru guru
4. tawadhuk - timbul perasaan merendah diri kepada Allah
5. taubat yang benar benar hakiki
6. sabar yang hakiki
7. tahan menanggung kesusahan
8. dan lain lain sifat yang terpuji

di perjalanan yang suci ini. bau bau syurga sudah mula dihiasi. dihiasi pada seorang yang luhur hati. berjuang untuk berjumpa yang hakiki.  tidak lagi karat seperti besi besi. tidak lagi reput seperti kayu lagi. yang pasti adalah seperti tuasa atau emas. yang sentiasa berkilauan tak malap lagi.

walaubagaimana pun, perjalanan kali ini hanyalah permulaan bagi dunia sufi. sesekejap merasa nikmat yang tersirat(makrifat dan hakikat). kekadang perasaan itu senyap senyap pergi. masih lagi perlu penuhkan nur di dada. semoga sampai di peringkat yang lebih lagi.

Allah. Allah. Allah.

Wallahua'alam.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.