17 Sep 2014

The Part Time Writer

Suhaina, satu-satunya wanita yang memberi aku motivasi dan semangat untuk terus menulis. Apabila lihat saja perkongsian penulisannya di alam maya, lalu aku mula menaip. Tak pasti samada untuk bersaing atau menunjuk-nunjuk. Apa yang pasti, setiap patah kata darinya mencetuskan keazaman untuk aku menulis.

“Kalau dia boleh, aku juga mesti boleh”

Secara jujurnya, memang aku sama sekali langsung tidak mengingati akan bagaimana persis wajahnya. Malah, siapakah gerangan hal dirinya pun aku sudah lupa.

Sehinggakan suatu hari dia menghantar mesej melalui peti mesej muka buku.

“Page Part Time Writer tu kau punya ke?”

“Aku minat betul dengan ‘page’ tu, tak tahu kenapa.”

Aku sendiri tidak faham, apa yang istimewa dengan ‘page’ itu. Tanpa membuang masa aku melantik dia sebagai ‘page editor’. Bagi membantu aku dalam mentadbir ‘page’ yang entah apa nilainya.

Gembira betul Suhaina, jelas kegembiraan dia terpancar dari usahanya meningkatkan jumlah ‘liker page’.

Namun begitu, aku masih lagi tidak kenal siapa dia yang sebenarnya. Wajahnya juga seperti tiada dalam memori. Seperti terkunci lama dalam kotak kecil yang usang sudah tidak diambil peduli.

Aku tenang, sabar dan bertanya dengan semua rakan sebaya. Sehinggalah aku betul-betul pasti, siapa sebenarnya insan yang memiliki nama Suhaina.

Aku seorang peniaga kecil-kecilan di tepi jalan besar, Jalan Meru. Di situ terletaknya satu gerabak usang. Gerabak itulah yang menjadi mata pencarian rezekiku hasil dari menjual burger.

Cara aku mempromosikan jualan di muka buku sedikit berhasil. Buktinya ramai rakan-rakan lama singgah mencuba. Malah dia juga bersungguh untuk membeli. Mungkin untuk bersua juga, maklumlah hampir 10 tahun lamanya sudah tak berjumpa.

Lantas aku meminta izin untuk mendapatkan nombor telefon agar lebih memudahkan kami berhubung.

Selepas kami berjumpa, keakraban persahabatan yang terjalin semakin mesra dan rapat. Hampir semua perkara dan masalahku dikongsi bersama Suhaina.

Walau pada hakikatnya, aku memang tidak mahu dia tahu apa sebenarnya yang terjadi di sebalik senyum tawa riang gembiraku. Aku tak mahu dan memang tak mahu kerana bagiku cukuplah rakan-rakan sepermainan dan keluarga sendiri menjadi tempat mengadu.

Satu hari aku ditimpa musibah. Khemah gerabak aku tumbang ditiup badai. Lemah sungguh, hilang semangat turut juga punah segala harapanku untuk meneruskan sisa saki baki perjuangan.

Sudah dua kali terjadi. Aku seakan terduduk tersembam jatuh di lumpur. Kali ini jiwaku dan hatiku mengeluh. Keluhan yang betul-betul tampak biadap apabila mempersoalkan kuasa Tuhan.

“sabar Mie.”

“Sabar Pendo.”

Mudah sekali bila mereka memujuk. Memberi aku kata-kata semangat untuk terus bersabar. Sedang kesabaran sudah hampir kosong dalam diri ini.

“Suwey la kau Mie.”

Aku hanya mampu tergelak apabila Mama berkata demikian. Aku tidak begitu endah kerana tahu Mama cuma bergurau.

“Allah sayang kau Mie.”

Tiba-tiba saja aku tersentap. Kata-kata Suhaina itu menggelatarkan tulang sum-sum. Rusukku bagai dilenyek-lenyek sehingga hancur lumat.

“Astaghfirullahal a'zim.”

Bagaimana keyakinanku terhadap takdir Tuhan hilang. Selama ini tidak pernah tersinggung. Malah, membuatkan aku terus semangat mengharung.

Suatu hari lagi, gerabak yang usang dipecah. Kali ini tong gas pula yang hilang. Seperti biasa, rakan-rakan dan teman memberikan pelbagai idea dan mententeramkan diriku agar terus tenang dan bersabar.

“Allah memang betul-betul sayang kau Mie.”

Kata-kata Suhaina masih sama seperti hari sebelum ini.

Menitis air mata, tak tertahan. Aku tak pasti, apa yang aku tak dapat untuk menahan sehingga mengalir manik mutiara dari celah kelopak mata.

Apa yang aku pasti, Tuhan telah mengetuk jiwa ini yang semakin kelam dan karam. Terima kasih Tuhan, kerana mengutuskan Suhaina untuk memukul dan melibas nafsuku.

Siapa tahu, diantara ramai kenalan hanya dialah sahabat yang berjaya menempelak nafsu ammarahku.

Aku harap dia sihat walafiat dan sembuh dari penyakit. Bila ditanya sakit apa langsung tak pernah beritahu secara jelas. Aku anggap saja itu sakit perempuan.

Bagiku, pengorbanan dan jasanya pada ummah begitu besar. Masakan tidak, bukan mudah menjawat jawatan sebagai seorang jururawat.

Selain itu, aku juga berharap agar dia dijodohkan dengan lelaki yang soleh, beriman dan bertaqwa kepada Tuhan. Dia layak mendapat kebahagiaan itu di sini, di dunia ini.

Semoga Berjaya, Sahabat.

Yang benar,
cimiePendo
Read More

16 Jul 2014

Wajah Mujahid Cilik

palestine


kau senyum dik?


aku tahu kenapa kau tersenyum dik.

senyum lah dik. KEKASIH mu sedang menguji.

اللهم انصر الاسلام والمسلمين

اللهم انصر المسلمين في كل مكان

اللهم انصر المسلمين في فلسطين

اهزمهم وانصرنا عليهم

-cimie pendo-
part time writer
Read More

Sebab Kenapa Zionis Dicipta

free palestine


“ya tuhan, hancurkan lah mereka Israel Rejim Zionis”


apakah kau fikir tuhan sengaja mencipta Zionis, semata-mata untuk membedil rakyat Palestin?

apakah kau fikir tuhan sekejam itu?

tak lah. siapa kata?

********************************

tanpa Zionis, mungkin rakyat Palestin tak kan merasai nikmat JIHAD.

tanpa Zionis, mungkin rakyat Palestin tak kan merasai kemanisan SHAHID.

mungkin.

********************************

“jihad yang paling besar adalah berperang menundukkan NAFSU”

dengan wujudnya Zionis dan seangkatannya, maka kita juga dikurniakan jalan JIHAD.

di sini, jalan JIHADnya lebih besar. pelbagai juadah kemaksiatan dan kesesatan dihidangkan.

diperangi dari arah dalam. tak sedari luka hati sedang parah. tahu-tahu saja dah bernanah. berdarah. 

itulah JIHAD Nafsu.

alangkah, manisnya nikmat JIHAD menundukkan NAFSU ini jika berjaya digapai!

mungkin sebab itu Yahudi Rejim Zionis dicipta.

mungkin.

**********************************

tanpa kekejaman Zionis, seluruh umat manusia mungkin tak kan bersatu. mungkin.

lihat lah. betapa ramai manusia yang menyokong perjuangan Palestin?

berapa ramai manusia yang menghulurkan bantuan terhadap Palestin?

berapa ramai yang mengutuk sekeras-kerasnya ke atas kekejaman Zionis?

ramaikan.

kristian. budha. hindu. dan hampir segenap agama dan bangsa di dunia ini bersatu.

dengan adanya Zionis, maka bersungguh-sungguhlah seluruh muslim mengangkat tangan berdoa. hatta yang bukan Muslim sekali pun.

tidak kah kau lihat, kewujudan Zionis ini supaya manusia lebih mengingati tuhan?

mungkin itulah rahmat disebalik ujian ini. mungkin.

*********************************

kenapa tuhan tak cipta saja kesenangan dan rasa SYOK dalam jiwa manusia untuk mengingatiNya?

kenapa sampai perlu mencipta Zionis untuk biar manusia lebih mengingatiNya?

kerana makhluk di maqam insan[manusia] terlalu mudah lalai. leka. alpa. sombong. angkuh. poyo. 

ingat peristiwa adam hawa diusir dari syurga? kenapa?

kerana terlalu selesa di SANA. lalu mereka pun lalai dan leka. maka begitu mudah bagi Azazil[iblis] menghembus. menggoda.

itu adam dan hawa. inikan lagi kita.

***********************************

kenapa tuhan tak lenyapkan saja Iblis dan sekutunya?

kenapa tuhan tak musnahkan saja Nafsu yang tersulit di dalam raga manusia?

kenapa tuhan tak hancurkan saja neraka, agar semua makhluk yang dicipta aman bahgia di dalam syurga?

kenapa tak biarkan saja manusia, supaya tak digoda untuk ke arah kemungkaran. hari-hari senyum kerana mengingati tuhan. tanpa ada dugaan dan ujian.

***********************************

cuba lihat movie atau drama e.t.c. cerita tak kan lengkap jika hanya ada Hero dan Heroin! mesti kena ada MUSUH!

Batman musuhnya The Joker. Superman musuhnya Lex Luthor. Spiderman musuhya Electro . Ultraman musuhnya Raksasa. 

the hulk. ironman. masked rider. kamen rider. naruto. bleach. dragon ball. SEMUANYA ada MUSUH!

bahkan cerita jiwang, Kerana Terpaksa Aku Relakan pun ada MUSUH!

cubalah tanya director. kenapa setiap cerita mesti ada musuh? 

***********************************

kenapa tuhan tak halang saja adam sewaktu adam hampir saja nak petik buah khuldi tu?

kenapa tuhan tak ketuk saja iblis yang menyamar jadi ular, sewaktu menghasut hawa?

kenapa tuhan tak kunci segala pertanyaan kau, dan campakkan saja kau kat dalam neraka?

kenapa tuhan wujudkan kau yang tak mahu redha dan ikhlas dalam setiap ketentuan dan ketetapanNya?

saya tak tahu. terlalu sulit untuk dibongkar. terlalu sulit untuk dijawab. lebih-lebih lagi soalan kedua terakhir dan yang terakhir.

********************************

biarlah tuhan mengarang. ini cerita Dia. ini kisah Dia. bersangka baiklah padaNya.

kita sebagai hamba turutkan saja. kerana kunci kejayaan dan tujuan hidup setiap hamba itu adalah menggapai REDHA dan IKHLAS.

lihat batu. betapa redha dan ikhlasnya dia dalam hidupnya. walau dipijak-pijak oleh kita pendosa.

nak jadi batu? sanggup ke kena pijak?

*********************************

redha dan ikhlaslah dalam menjalani ranjau ini. memang ia penuh berduri. sampaikan air mata membasahi pipi. namun, itulah hakikat yang perlu dijalani.

ikhtiar[usaha] sehabis mungkin! 

namun hakikatnya, kudrat dan keinginan untuk berusaha itu datang dari Dia. tanpa izin Dia, tak jadi apa.

maka kembalilah pada Dia. tanpa Redha dan Ikhlas, apa bezanya kita dengan Iblis?

tak ada beza! nak jadi Iblis? terpulanglah.

dari Dia kepada Dia.
[ilham dan pandangan dari Dia kepada seluruh pelusuk makhluk ciptaan Dia]

*malah untuk ku jua*

wallahua’lam.

‪#‎prayforgaza‬ #gazaunderattack 

-cimie pendo-
part time writer
Read More

20 Jun 2014

Kerana Terpaksa Kader Relakan [jilid akhir]

"aku terima nikahnya, Najwa Latif Yeap Abdullah dengan mas kahwin bacaan sebuah surah alFatihah tunai."

setelah 3 kali akad, akhirnya Kader menjadi suami kepada Felixia yang sah. suasana yang tadinya hening mula menjadi bingit. kanak-kanak berlari mendapatkan Kader. dipeluknya seerat yang mungkin.

"uncle Kader, 20 sen." pinta salah seorang anak saudaranya.

tergelak Kader dibuatnya. bermacam ragam petang jumaat itu. Kader mendapatkan Felixia untuk upacara membatalkan wudhu' sebagai adat. walhal, sudah 13 kali Kader terkentut selepas saja disahkan akadnya kerana terlalu gemuruh.

"assalamualaikum." Kader memulakan bicara.

tidak sempat Felixia menjawab, telapak tangan Kader sudah diletakkan di atas kepala Felixia. lalu, disertakan dengan doa dan diakhiri dengan bersalaman.

"tak cium pun." bisikan Felixia yang gemersik.

"shhh, nanti malam lah. haha." balas Kader.

tanpa adegan cium-mencium dahi si pengantin perempuan. mereka terus keluar ke halaman masjid, mendapatkan kenalan-kenalan yang setia menanti.

"lepas ni, susah lah nak main poker, nak main game fifa, nak usha awek butik, nak bugima sama-sama dan bla bla bla bla." luahan salah seorang teman Kader.

"kau jangan lupa senaman harimau dengan urutan tunjuk langit yang aku ajar tu." bisik seorang lagi, serius.

"kau ada nombor aku? kenapa kau buang. nah ambil ni simpan. kalau nak minyak untuk jurus ke enam call aku. ok." seorang lagi bergurau senda.

berlinangan air matanya, menitis sebutir demi sebutir jatuh sembah ke bumi. ke mana pergi ego rockernya pun tidak diketahui. tiba-tiba pipi Kader yang basah diusap, dibelai dan dilap manja dengan sehelai kain yang berbau minyak pelincir oleh isterinya, Felixia. maklumlah, anak pengusaha bengkel vespa.

petang jumaat yang semakin hangat, bergambar bersama kenalan dan keluarga. daun nyiur yang menjengah lemah dihembus bayu Yaman, menghiasi persekitaran masjid al-pendoni. lalu, salji pun turun.

"eh, malaysia ada musim salji?" tanya Felixia kehairanan.

"entah. penulis minum ketum agaknya." jawab Kader selamba.

selesai sahaja majlis keramaian, Felixia membuat keputusan untuk membantu Kader dalam perniagaan burger sepenuh masa. Uncle Yeap juga memberikan galakan.

sesekali Kader akan ke bengkel di pagi hari hanya untuk menolong bapa mertuanya, Papa Yeap hanya untuk membuka pintu kedai.

"kak, burger daging akak manis satu." seorang pelanggan bergurau.

"burger daging akak manis tak ada. burger telur abang besar ada." bentak Kader. 

Kader mencapai pisau roti dan ditetak sepapan telurnya. ingin saja dibaling timbunan saladnya. Felixia cuba menghalang, sambil mengelap keringat suaminya yang mula membasahi pipi dan dahi, lantas memujuk.

"i love u Kader." Felixia berbisik.

"me too. mmmmuah." flying kiss dari Kader.

siapa kata melayu dengan melayu gaduh, cina tepuk tangan?

setelah 35 tahun, kini Kader dan Felixia bahagia bersama dengan 17 pasangan anak kembar mereka. walaupun dulu Kader hanya peniaga jalanan, masih lagi ada wanita yang sanggup bersama.

dia bukan tak cantik, dia bukan tak baik. dia bukan tak kaya, dialah kekasihnya selama-lama, Felixia.

Abah, Mama, Papa Yeap dan Mama Yaep pun telah lama pergi meninggalkan duniawi. Papa Yeap dan Mama Yaep tidak sempat menerapkan ajaran Islam di dalam jiwanya. bagi mereka agama mereka, bagi kami agama kami, tidak mengapa.

perniagaan Kader bertambah maju, hampir seribu lapan ratus tujuh puluh sembilan perpuluhan empat tujuh enam [1879.476] kiosk burgernya hingga ke serata asia sampaikan memecah pasaran di semenanjung gaza.

setiap urusan perniagaannya sudah diserahkan sepenuhnya pada kembar sulung. Kader dan Felixia benar-benar menikmati setiap saat di hari tua mereka. disamping bersiap untuk persiapan yang bakal menjemput nyawa.

betullah orang kata, pernikahan membuka beribu pintu rezeki.

andainya Abah dan Mama masih ada, pasti mereka tidak kan menyangka kejayaan perniagaan anak bongsunya ini. bukan niat Kader ingin menunjuk-nunjuk atau apatah lagi bongkak meninggi langit.

dahulu, Kader hanya mengharapkan satu daripada mereka, kepercayaan pada Qada' dan Qadar Tuhan. tetapi apakan daya, mereka tak berkesempatan melihat semua ini. kerana mereka, Tuhan lebih menyayangi.
satu pesanan Kader untuk para pembaca, sebelum kosong akal dan minda mu.

pedulikan orang kata. baju ronyok tak mengapa, asal pakai selesa. itu bukan segalanya, yang penting bahagia.

hey untuk dia. hey untuk dia. hey untuk dia. untuk dia.

[outro]
selagi hayat ini dikandung badan.

selagi jasad ini masih berdiri.

selagi itu tak kan henti.

cintai mu.

tammat.
Read More