27 Dec 2011

Rintihan Kecil 2

Selamat Tinggal Sahabat

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

aku tahu aku kejam dulu.

walaupun dihiris dengan belati. namun kau hanya merawat dengan petrol. walaupun kau berlebam akibat ditumbuk. namun kau hanya mengenakan ais pada kesan penumbuk. walaupun kau dikencingkan dengan kencing anjing. namun kau hanya mengambil tanah dan air mutlak sebagai pengganti.

aku tahu aku rosak dulu.

walaupun kau ditikam tepat di hati sedalam-dalam. namun kau hanya menjahitnya dengan tangan sendiri. berkali - kali aku mengujimu. namun kesabaran manusia biasa ada had nya. walau sekejam mana pun aku aku dulu. tidak pernah terfikir aku untuk membunuh mu. tidak pernah terdetik aku untuk menghina mu. 

aku tahu aku silap dulu.

walaupun aku sentiasa membuat kau berduka dulu. walaupun aku sentiasa membuat kau rasa bersalah dulu. walaupun aku sentiasa membuat kau kecil hati dulu. walaupun aku sentiasa membuat kau sentiasa mengalah dulu. sedikit pun tidak. sekecil pun tidak. sehalus mana pun tidak. tetapi sebesar-besar rahmat. kau lah sahabat aku. 

kini aku mula sedar.

ketika saat aku mula tenggelam hanyut dibuaian kehijaun daun. ketika saat aku mula tewas hanyut di badai insan dari rusuk lelaki. ketika itu jualah kau diambil. saat itu lah kau di kembalikan. diambil oleh Si Pencabut Nyawa. dikembalikan kepada Si Pencipta. 

kini aku mula menangis.

sekuat mana pun. sebesar mana pun. sesedih mana pun. tangisan air mata bernanah sekalipun. ia semuanya hanya perkara sia-sia. hanya sekadar Al Fatihah sahaja yang boleh diharapkan sampai ke pangkuannya. walau pemergian mu membuatkan aku bertambah derita. sampaikan aku betul-betul lari dari dunia sebenar. pada kala itu, khayalan menjadi peneman. pada waktu itu, kegilaan menjadi hiburan. 

kini aku mula kembali.

tidak guna aku terus hanyut kerana kehilangan seorang sahabat. walaupun aku tahu aku sendiri yang lemah untuk terus mencuba. diriku yang semakin lemah tiba-tiba dikejutkan oleh tangisan seseorang. tangisan yang tidak boleh aku berpaling. esakan yang tidak boleh untuk aku keraskan hati. rayuan seorang permata hati. dengan mata yang berkaca-kaca. diikuti sesak-sesak dada.

"kenapa anak aku semua macam ni ? kenapa anak aku semua tidak ada yang macam aku ? kenapa anak aku degil-degil ? kenapaa.. " bicara baba yang ringkas.

kata-kata baba yang pedih. yang lebih tepat ke arah aku. sehinggakan dia terduduk. menggosok-gosok dada. tercungap-cungap menahan kesesakan nafas. butir-butir yang keluar dari bibirnya betul-betul menghumban aku ke dalam loji. tidak sanggup aku melihat warga tua itu kesedihan. 

aku mula meninggalkan perlahan-lahan kisah lama. walaupun hanya seberapa purnama kami di zaman gelap. namun, ia meninggalkan kesan yang dalam pada aku dan keluarga. detik itu, aku teringat kata-kata terakhir seorang sahabat.

"aku rasa bersalah dengan kau, sebab aku kau jadi macam ni."

"kenapa sebab kau pula"

"kerna hanya sebab sepuntung, tidak sangka kau akan jadi begini"

"ni bukan sebab kau"

"aku takut lah nanti masa perhitungan. nanti aku yang kena hanya sebab sepuntung"

"ish, kau ni. aku nak bagi tahu kau. bukan kau aku begini. tapi ini atas kehendak aku sendiri"

"tapi aku masih lagi rasa bersalah ! "

"aku dah buat pengakuan depan kau kan. ah, sudah lah. cerita lain lah."

"kalau dapat berhenti alangkah gembiranya aku."

"insyaallah", aku berslumber sambil menghadirkan satu senyuman.

setiap detik mula berlalu. setiap minit mula pergi. setiap jam mula menghilang. selang beberapa hari. dia yang sentiasa kerap singgah di gerai burger aku. tidak pula hadir pada malam itu. sehingga pada esok tengah hari. sedang aku dan kawan bersantai di bawah teduhan pokok berbuah lonjong. selepas keletihan menebang pokok liar di rumah jiran sebelah. kami di datangi sekumpulan motor bertanyakan alamat yang tertera. 

aku mula kebingungan.

walaupun sudah di sebut namanya. namun aku masih lagi terpinga-pinga. sehingga seorang kawan menyedari. bahawa sahabat telah pergi. pada waktu getir itu. aku hanya boleh bersuara untuk memberitahu kepada Baba. Baba yang dalam keadaan yang tidak sihat bergegas ke tempat kejadian. pada waktu itu. segala rayuan. segala terikan. segala tangisan. segala esakan. tidak akan berubah takdir. tidak akan berputar kembalikan waktu. ingat aku dulu. salam persahabatan yang diakhiri dengan pelukan. hanya antara kau dan aku.

pernah aku terfikir untuk dia jadi pengapitku satu hari nanti.

bila aku sedar. Baba telah berlalu pergi untuk ke masjid. perlahan lahan aku mendongak melihat Baba dengan jalan yang tidak kukuh. sambil bertemankan tongkat. bagi aku, tidak ada seorang sahabat pun di dalam kamus hidup aku. melainkan dia sebagai seorang sahabat sejati. sempat memberikan amanat terakhir. seakan-akan sangat tahu akan kembali sebegitu muda. 

kini sudah empat tahun sahabat pergi. namun masih tidak ada yang boleh mengisi kekosongan tempatnya didalam sanubari. seramai mana pun kawan. seramai mana pun sahabat. tidak akan boleh diganti dengan kesabaran sahabat. dengan sikap bagai seorang abang. dengan sikap yang sentiasa mengalah. dengan sikap yang sentiasa lurus. sentiasa berterus terang pada aku.

pemergian sahabat sedikit menyepikan sedikit ruang di dalam hati. tetapi. yang hidup perlu teruskan hidup. yang pergi biarkan lah mereka pergi.kirimkanlah ayat-ayat alquran walau sepotong ayat sekali pun. soal sampai atau tidak sampai. itu urusan yang Esa. jangan lah sekadar menjadi sahabat di dunia yang palsu. janganlah sekadar menangisi pemergian seorang sahabat. 

entah bila. entah bolehkah. menurut kata-kata terakhir sahabat itu. sebelum aku jua dijemput atau pun direnjut nyawa oleh Izrail. 

semoga sahabat mendapat kebahagiaan di kehidupannya kini.

Al Fatihah, untuk Muhammad Syafiq B. Saiful Bakhri yang telah kembali ke rahmatullah pada 5 Mei 2007 bersamaan 7 Rabiu'akhir 1428 hijriah.(kanan)
Read More

26 Dec 2011

Kelembutan Bukan Kelemahan


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ




selagi usus masih boleh berdikari menghasilkan najis. selagi urat otak masih menghantarkan pesanan. tidak akan sesekali aku cuba untuk berdiam berdiri. tidak akan aku menutup mata membiarkan mereka dianiaya. 

kerana Islam telah menaikkan martabat dan maruah terhadap mereka. apakah harus memperkecilkan mereka hanya kerana tulang empat kerat yang lembut. adakah harus menghina mereka hanya kerana 9 nafsu mereka. haruskah membisukan suara mereka hanya kerana mereka tidak boleh bergelar imam pada seorang suami.

adakah dan haruskah ?

mereka bukan sahaja sekadar memegang sudip stanley steel dan botol kicap cap kipas udang. tetapi mereka juga memproses susu terbaik dunia. mereka bukan sahaja sekadar memegang penyapu lidi dan penyodok sampah yang di beli di kedai satu barang rm2. tetapi mereka juga membersih dubur dan qubul seseorang makhluk yang digelar bayi.

kelembutan bukan kelemahan. bukan jua penghinaan dari tuhan. bahkan sebagai hiasan kecantikan. tetapi bukannya untuk dijadikan barang peragaan. lindungilah mereka dengan keimanan. peliharalah mereka dengan ketaqwaan. agar masing-masing bahagia bersama. insyaallah.

lindungi dan pelihara mereka.

mereka tercipta dari rusuk lelaki. dekat di bahu untuk dilindung. dekat juga di hati untuk disayangi. lindungilah mereka dari harta dan pujian. sayangi dan hormatlah mereka kerana mereka sebagai hiasan dunia. juga sebagai penyeri suami. kelak tidak akan binasa.

engkaulah wanita istimewa.
Read More

Indahnya Pilihan Raya



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

corner sikit bro..

sejuk malam semakin tua tidak dihiraukan. angin sepoi menusuk dada tidak dipedulikan. namun tetap si enam remaja keluar mencari haluan. menuju ke satu destinasi. destinasi ke satu tempat yang penuh dengan jual beli. dalam perjalanan, sedang hayal di seat pembonceng motorsikal. terperanjat melihat jalan raya yang semakin digemari oleh mat raja corner. hitam, padat, cengkam. itulah jalan raya yang baru di tar.

aku berasa gembira kerana track jalanan rakyat telah diperbaharui. berasa lega kerana tidak perlu lagi melanggar lubang-lubang hasil jalanan sebuah lori gasar. kadang aku berasa ingin tabik pada pekerja yang membuat jalan. di saat waktu malam yang mula tergelincir. di waktu subuh yang semakin hampir. mereka masih lagi bekerja keras untuk kemudahan kita rakyat malaysia. lebih-lebih lagi kemudahan pada mat rempit. tabik !

tiba-tiba aku terfikir sejenak. terdetik hati aku untuk berkata-kata. 

"oh, patut lah. nak pilihan raya rupanya. " ringkas sahaja butir-butir kata aku pada pemandu motorsikal kami.

aku terkedu dan berasa kesal. mengapa harus menunggu sebegini lama. apakah mesti berharap sehingga empat tahun untuk mendapat kan kesenangan dan kegembiraan kami sebagai pengguna jelata ?

sedang aku menikmati keindahan bumi Allah S.W.T. dengan bertemankan helmet magnum usang dan jaket jeans 3 rm10. entah macam mana aku boleh terpandang satu banner di tepi jalan. walaupun diikat rapi. namun masih terlondeh seperti fesyen seluar remaja kini. durian runtuh ! boleh apply kah student seperti aku untuk menuntut rm500 itu. 

aku juga yang tidak pernah membeli buku ini. diperdengarkan oleh seorang teman tentang voucer rm200 untuk pembelian buku. walaupun selama ini pernah terlintas untuk membeli bahan bacaan  SLAM DUNK dari jilid satu hingga yang ke penamat.

tetapi kenapa perlu menunggu sehingga ke hari ini ? kenapa tidak 2 tahun yang lepas. juga kenapa tidak setahun yang lepas. apakah tanaman negara hanya boleh dituai selepas empat tahun ? adakah hasil keuntungan negara hanya boleh dikongsi bersama selepas 4 tahun ? 

memang itulah sinonim negara HARIMAU MALAYA kita. yang sentiasa memperjuangkan hak rakyat. pilihan rayalah yang membuatkan kita berasa lebih beruntung dari tahun yang lain. bukan sahaja sebungkus cengkih yang bernilai rm1 boleh di beli. tetapi seguni juga sangat mampu di perolehi. 

indahnya pilihan raya.
Read More

22 Dec 2011

Doa Pelindung Abu Darda'



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

ombak menghembus menghukum diri ini. kesalahan dan kesilapan lalu masih lagi tidak dihindari. semuanya bermula dari mata. nampak mudah hakikatnya amat susah. lebih - lebih lagi insan yang memiliki nafsu ammaroh yang melampau. tetapi tidak sukar bagi mereka yang berjaya ke tahap nafsu lawwamah. berhijrah dari satu kota ke satu kota bukan menjadi penghalang bagi ramai insan yang bernyawa. tetapi berhijrah dari satu hati yang kotor ke satu hati yang bersih bukan perkara yang boleh dianggap mudah bagi ramai insan juga bernyawa. 

iman tidak boleh diukur oleh manusia. begitu juga amalan tidak boleh dihitung oleh kita. hati yang tenang bersama Allah hanya kepunyaan sendiri yang membisik pada diri sendiri. bukannya untuk di war - war kan pada khalayak ramai.

"aku sudah insaf", jeritan menggunakan speaker masjid.

kadang - kadang aku terfikir sejenak. sampai bila masanya anak - anak muda akan bangkit. sedangkan kami semua sentiasa sedar, yang dunia semakin menghampiri kiamat. namun masih lagi terduduk bersila. malah masih lagi ada yang merangkak sambil berguling - guling. 

hati yang sentiasa seronok  dengan godaan syaitan. hati yang sentiasa tewas dengan nafsu ammaroh. hati yang sentiasa leka dengan duniawi. tidak mudah untuk berpaling dari melakukan maksiat. tidak mudah untuk berhenti menganiaya diri sendiri. tidak mudah untuk mematahkan cinta ammaroh dan duniawi. oh diri ini ! berpaling lah. berhenti lah. patahkan lah. segala yang didorong oleh nafsu ammaroh dan syaiton.


aku ada jumpa satu doa pelindung. bukan saja untuk dilindungi dari bala bencana. tetapi dapat juga berlindung dari godaan nafsu ammaroh dan godaan syaiton. Insyaallah. 

Doa Pelindung Abu Darda'


Ya Allah, Engkaulah Tuhan Ku, Tidak ada Tuhan melainkan Allah. Hanya kepada Engkau daku bertawakkal. Engkaulah Tuhan Arasy' Yang Maha Mulia. 
Apa sahaja yang dikehendaki Allah pasti terjadi dan apa sahaja yang tidak di  kehendakiNya, pasti tidak akan terjadi. 
Tidak ada daya dan kekuatan melainkan dengan izin Allah, Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung. 
Daku sedar bahawa Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu dan sesungguhnya 
ilmu Allah meliputi segala tiap sesuatu dan sesungguhnya ilmu Allah meliputi segala sesuatu. 
Ya Allah, sesungguhnya daku berlindung kepada Mu daripada kejahatan diriku (nafsu) dan  kejahatan segala yang melata, 
Engkaulah yang menggenggam segala roh mereka, sesungguhnya Tuhan ku di atas jalan yang lurus (adil).
telah diriwayatkan oleh Talha R.A.
seorang telaah datang kepada Abu Darda' R.A. dan memberitahu bahawa rumah beliau terbakar. tetapi Abu Darda berkata rumah dia tidak terbakar. kemudian datang lagi seorang berkata perkara yang sama. namun Beliau turut memberikan jawapan yang sama. sehinggalah  datang orang yang keempat. Beliau diberitahu " api telah naik tinggi tetapi apabila sampa ke rumah tuan, api telah terpadam. " 

maka berkata Abu Darda' R.A.  " aku yakin rumahku tidak terbakar, kerana Rasulullah telah mengajar aku satu doa yang perlu dibaca selepas Subuh, maka sesiapa yang membacanya akan terselamat dari semua bala dan musibah sehingga petang. aku telah membacanya setiap selepas Subuh. oleh itu, aku percaya bahawa Allah S.W.T. tidak akan membakar rumahku. " 

semoga ia menjadi manfaat bersama. agar kita diberikan ruang untuk kemasukan nur hidayah dan taufiq. supaya dapat mengurangkan dosa tatkala umur semakin di hujung usia. amin.


Read More

30 Nov 2011

Kejam !

Tiga Orang sedang bertanding untuk melihat siapa yang paling kejam.

Lelaki yang pertama menyerang seorang perempuan
dan memukulnya sehingga
giginya patah, darah keluar daripada hidung dan
telinga perempuan itu, dan akhirnya peremuan itu pengsan.
Dia perpusing menghadap dua lelaki dan berkata,
"Akulah orang yang paling kejam",

Lelaki kedua bangun dan merogol perempuan itu
dan terus memukul perempuan itu sehingga perempuan itu mati. Dan dia berkata
"Tidak ada siapa yang lebih kejam daripada aku".

Lelaki ketiga pula bangun dan senyum dan menjawab
"Akulah yang paling kejam, aku cuma berdiri dan
melihat kekejaman kamu sedangkan perempuan ini adalah adik aku"

Perempuan itu adalah PALESTINE.
Lelaki pertama ialah YAHUDI.
Lelaki kedua adalah NEGARA BARAT.
Lelaki ketiga pula ialah Umat Islam yang hanya
berdiam diri dan lihat......



Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:

” Janganlah salah seorang daripada kamu berpeluk tubuh dalam keadaan seseorang itu dibelasah secara zalim, kerana laknat akan turun ke atas orang yang menyaksikan ketika mereka tidak mempertahankannya.”(Riwayat at-Tabrani) 

Rujukan : Blog Tok Wan


Read More

28 Nov 2011

Kenapa ? Kenapa ? Kenapa ?



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

dari aku tidak mengerti apa - apa. sampailah serba sedikit mengenal erti hidup. semakin aku kenal. semakin aku keliru. terlalu banyak perbalahan. masing - masing berjuang agama mengikut fahaman masing - masing. semua orang mula memperbetulkan antara satu sama lain. berselisihan pendapat antara satu sama lain (khilaf). ahli sunnah wal jamaah. syiah immamiyah. syiah battiniah. syiah zaidiah. khawarij. bidaah-bidaah. wahabi. tamatnya riwayat hidup nabi Allah. wafat nya seorang Rasul Allah. pemergian Muhammad S.A.W. seorang makhluk yang teragung maka wujudnya khilaf. 

bukan sahaja pada hari ini. tapi sejak dari dahulu lagi. ketiadaan pemimpin teragung telah mula menimbulkan persoalan dalam Islam. sejak dari zaman khalifah Saiyidina Osman R.A. lagi. sampailah ke zaman Saiyidina Ali R.A. hinggalah melarat ke zaman ini.

bagi seorang rocker yang masih lagi mencari ruang iman yang padat. ruang hidayah yang mantap. ruang taufiq yang teguh, menjadi semakin keliru. lebih - lebih lagi bumi Malaysia ini ramai sangat " ulama' ". masing - masing dengan alasan tersendiri. ada yang membenarkan hudud. ada pula yang punyai pelbagai alasan untuk menolak. cepat sangat menghukum seseorang. mengatakan mereka kafir. mengatakan haji mereka tidak sah. mengatakan mereka khawarij. mengatakan mereka sesat. ada yang mengatakan alquran kalam Allah dan bukan politik. malah ada yang berkata kalam Allah itu politik.

aku yang masih lagi merangkak. terkedu. ketakutan. keliru. bengang. apa ini semua. apakah di sebabkan hal politik antara UMNO dan PAS ?  sebahagian berkata UMNO tidak betul, kafir dan takut untuk memperjuangkan Islam kerana takut pada majoriti undi. sesiapa yang menyokong UMNO akan masuk neraka. sebahagian berkata PAS sesat. pemimpin mereka wahabi. banyak bercanggah dengan perjuangan Islam sebenar. PAS telah di jadikan keldai PKR dan DAP. 

apakah ini harus berlaku ? yang salah tidak mengaku salah kerana sayang pada takhta ? yang betul dipersalahkan kerana takut dengan kebenaran ? masing - masing menunjukkan kitab - kitab yang dipelajari. masing - masing mendedahkan guru - guru mereka yang mengajar. 

mengapa perlu ini ? bukan kah kita di lahirkan dengan mazhab yang sama. Imam syafie. berpegang dengan kalam Allah yang satu. Alquran. dihiasi dengan keindahan keperibadian dan segala penyelesaian dari Rasul Allah. As sunah. 

kenapa! kenapa! kenapa! kenapa! kenapa ! kenapa mesti aku yang menjadi mangsa kekeliruan manusia - manusia yang 
" pandai belaka "   wallahua'lam.

dalam keadaan yang tidak lagi mandi tatkala matahari sudah segak berdiri. masih lagi sempat berkongsi penulisan ini.


Read More

21 Nov 2011

seingat aku dulu..

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

saban hari kerisauan mendampingi perasaan ini. saban hari kerunsingan menghadiri jiwa ini. jiwa rockers yang keras tidak dapat menyaingi kebimbangan hati. ditambah lagi dengan kebingungan final exam. dan akhirnya kini ia berakhir jua. hilang kerisauan. hilang kerunsingan. hilang kebimbangan. namun hadir pula kesedihan yang amat nyata. sayu diri ini. pilu hati ini. pedih jiwa ini. 

seingat aku dulu. di waktu kecilmu dulu. dari tidak kenal erti kehidupan, sampailah dapat kau buang air besar sendiri. akulah yang memberi kau lampu. untuk kau suluh di siang dan malam hari. 

seingat aku dulu. di waktu kecilmu dulu. akulah yang membuang berak dan kencingmu dulu. sampaikan aku bertikam lidah dengan abangku. hanya kerna baumu. hanya kerna najismu. yang tidak menyenangkan hidung abangku. aku tetap sabar. menyapu dengan sehelai tisu. yang dibeli khas untuk membuang sisa-sisa buanganmu.

seingat aku dulu. setelah kau mula dewasa. sudah mengenal erti pancaran. juga tidak pernah lupa untuk aku memanggilmu, saat tiba waktu makan. walau kadangkala aku juga tidak menyenangimu. kerna kemanjaan mu yang amat luar biasa. tetapi aku tahu. kaulah diantara yang menyayangiku.

seingat aku dulu. setelah kau mula dewasa. pantang aku keseorangan di depan rumah. kau pasti hadir menemaniku. itupun kalau pancarmu sudah di sailang oleh kawan-kawanmu. tetapi aku tidak kisah. cukup lah sekadar saat bertemankan bersamamu.

seingat aku dulu. setelah kau mula tua. pantang kau nampak motorsikal kawan-kawanku. pasti kau akan tinggalkan peringatan dengan merenjis dengan renjisan hancing. aku minta maaf kawan-kawan. bukan sahaja itu. motorsikal aku juga menerima hadiah kenangan dengan seni cakaran di lapik seat. tetapi aku tidak kisah.

seingat aku dulu. setelah kau mula tua. pernah aku meninggalkan kau buat seketika. mungkin tidak lama bagi pandangan orang lain. tapi mungkin bagai bertahun-tahun lamanya bagi kau rasakan. saat aku berada jauh nun di utara. aku masih lagi mengenangkan wajah dan gelagatmu. atas pemergianku yang seketika. keluarga lah yang menjagamu. sehinggakan aku pulang, kau lebih berisi dari aku.

seingat aku dulu. di waktu kecilmu dulu. setelah kau dewasa. setelah kau melalui hari-hari tua mu. ketika dimana tidur kau lena. aku akan sentiasa datang untuk mengusapmu. tidak diatas atap kereta Baba. kadangkala di celah ruang sempit. adakala di atas kusyen yang empuk, sehinggakan Mama naik berang. tetapi aku tidak peduli.

seingat aku dulu. di waktu kecilmu dulu. setelah kau dewasa. setelah kau melalui hari-hari tua mu. bila di mana tidur ku terjaga. kerap kali kau berada dekat di celah ketiak ku. kadangkala betul-betul di dalam dakapanku. bukan di kaki untuk kau di pijakku. bukan dikepala untuk ku menyanjungmu. tetapi dekat di hati untuk kau disayangi.

tiga tahun bersama. kini kau pergi. walau apa pun, yang hidup pasti akan mati. yang datang pasti akan pergi. yang singgah pasti akan kembali. yang dipinjam mesti akan dipulangkan. semoga kita berjumpa lagi. di lain dunia yang pasti akan hadiri.

kau lah sahabat. kau lah teman.

selamat tinggal kus kus..


Read More

26 Oct 2011

Wali Allah : Ibrahim Adham


Ibrahim Adham, Raja Yang Zuhud

Read More

1 Oct 2011

ulama' pun buta ?


jam keramat tepat menunjukkan malam mula menjadi tua. banyak kisah. banyak adegan. banyak babak. banyak juga mimpi. namun tak banyak masa untuk mengarang sebuah kisah. kisah yang sentiasa berada di dalam 'tepak' fikiran akhirnya terjemah dengan penulisan.



apabila lengkap diucapkan. dengan penuh keyakinan dan ikhlas. maka lahirlah Islam pada sesiapa yang melafazkannya. ikhlas perlu ada dalam jiwa dan nurani masing - masing, agar tidak berat untuk melakukan perintahNya.. dan ringan didalam meninggalkan laranganNya.(insyaallah). 


kalimah ini lah yang menjadi kalimah terAgung dalam kehidupan seluruh makhluk Allah. akan tetapi ramai lagi diluar sana masih lagi endah tak endah fasal kalimah terAgung ini. aku merasakan sangat sedih. hanya melafazkannya tidak dapat menjamin untuk kita menempah tiket syurga untuk satu dunia selepas ini. jenaka yang membabitkan Syahadah sangat mengguris jiwa seorang rocker ini. apakah kita tidak sengaja atau sengaja mengaja - ngajakannya.

 walaubagaimana pun, aku tidak mahu menuding jari kelingking ini pada sesiapa. mungkin tidak sengaja, dan masih lagi ada kesedaran, maka pohonlah taubat seluas lautan. kerana Allah tidak jemu menerima taubat dari HambaNya.

sambil memerhatikan si pencari ikan(kucing mana la ni) yang masuk tanpa diundang. tiba - tiba terlintas soalan dari seorang sahabat di fikiran.

seorang sahabat bertanya: ada ke ulama' kat dalam malaysia ni?

sangat - sangat teruja untuk menjawab, tiba - tiba hilang jawapan aku. seolah - olah jawapan tadi di padam menggunakan pemadam hitam Faber Caster. aku hanya boleh memberi jawapan " ulama' bukan sahaja pandai dalam bab agama tetapi dalam pelbagai hal lagi seperti pentadbiran, barulah boleh memimpin." pada waktu itu, aku hanya membelai misai dan janggut halus. cicak - cicak bersuara seakan - akan mengetahui apa yang membuatkan aku hilang jawapan. apabila mendengar ulasan dan pengumuman dari seorang director, aku menjadi semakin sedih. kegemerlapan bulan dan bintang pada malam itu mula ditenggelami oleh awan hitam. 

"saya telah merujuk pada ulama' sebelum menayangkan filem ini"

lebih kurang macam itulah ayatnya, diperjelaskan dengan nada yang yakin. aku mula bingung. aku mula pelik. aku mula meragui. ulama' mana yang membenarkan maksiat secara terang - terangan di tayangkan?

jelas si bukan mahrim bersentuhan dengan si bukan mahrim. bersosial. terdedah - dedah, sampai terkeluar tahi mata. bukan untuk menjatuhkan mana - mana pihak. aku juga bukanlah imam masjid, juga bukan siak surau, tak juga seorang ahli kitab, dan juga bukan ahli ulama' untuk menegur. aku juga menonton. namun adakah seorang insan beragama Islam ini(Insyaallah) tidak boleh menyuarakan tentang seperkara. tetapi pengakuan diatas membuatkan terbentuknya satu soalan yang akhirnya aku membentuknya dengan satu bentuk soalan.

ulama' mana yang membenarkan maksiat ditayangkan?

apakah itu cuma seperti sinetron pukul 2.30 petang yang mempunyai pelbagai sandiwara? untuk berselindung dari kesalahan dan menuding pada orang lain?  tentang perkara besar itu  (2 kalimah Syahadah) mungkin tidak disedari dari pelbagai pihak termasuklah " ulama' "yang dijadikan rujukan. sedangkan banyak lagi perkara yang jelas (bersentuhan). mereka - mereka yang tidak seharusnya dilibatkan. seorang yang alim ulama'. seorang yang pakar dalam Islam. seorang yang menjadikan dirinya jihad ke jalan Allah. bukan tidak boleh ! malah sangat - sangat diperlukan orang - orang sebegini dalam bidang ini bagi menapis segala kemungkaran dalam dunia perfileman. jangan lah sampai ada yang mengatakan " argh! ulama' pun buta ? "

deriauan kucing mengawan di pagi buta meremangkan bulu roma. membuatkan jari jemari mula kaku untuk meneruskan penulisan. namun masih lagi terkedu melihat, mendengar, komen dari seorang director. 

persoalanya, adakah benar sebenar - benarnya ada " ulama' " yang diterjemahkan oleh director terbabit ?


Ya Allah, kami keliru. terlalu banyak sangat perkara yang kami jahil. bantu dan bimbinglah kami ke jalan Mu. tangan yang sadis lagi kotor ditadah, memohon hanya padaMu. agar kami ditunjukkan ke jalan Mu.


Read More

30 Sep 2011

Dekat, Jauh, Besar, Berat, Ringan, Tajam..

1. Apa yang paling DEKAT dengan diri kita di dunia?
2. Apa yang paling JAUH dari kita di dunia?
3. Apa yang paling BESAR di dunia?
4. Apa yang paling BERAT di dunia?
5. Apa yang paling RINGAN di dunia?
Read More

25 Sep 2011

Si Kecil Fisabilillah..



Seorang gadis kecil pulang dari sekolah. Setibanya di rumah, ibunya melihat anak kecilnya dirundung kesedihan. Maka ibu pun bertanya kepada puterinya itu tentang sebab kesedihannya.

Anak: “Aduhai ibuku, sesungguhnya Pengetua telah memberi amaran akan membuangku dari sekolah kerana pakaian labuh yang ku pakai.”

Ibu: “Tetapi itu adalah pakaian yang dikehendaki oleh Allah, wahai puteriku.”

Anak: Benar, wahai ibu, akan tetapi Pengetua tidak menyukainya.”

Ibu: “Baiklah, wahai puteriku, Pengetua itu tidak menghendaki, tetapi Allah meng­hendakinya. Maka siapakah yang akan kamu taati? Adakah kamu akan mentaati Allah yang telah menciptakanmu dan membentukmu, serta yang telah mengurniakan kenikmatan kepadamu? Atau kamu akan mentaati seorang makhluk yang tidak mampu memberikan manfaat dan kebaikan kepada dirinya sendiri?”

Anak: “Sesungguhnya saya akan taat kepada Allah.”

Ibu: Bagus, wahai puteriku, kamu tepat sekali.”
Pada hari berikutnya, gadis kecil itu pergi dengan mengenakan baju yang labuh dan menutup aurat. Tatkala Pengetua melihatnya, dia  memarahi gadis kecil itu dengan keras. Gadis kecil itu tidak mampu memikul amarah tersebut, ditambah lagi oleh pandangan rakan – rakan sekelas  yang tertumu kepadanya.
Tidak ada yang dapat dilakukan gadis itu selain  menangis. Kemudian, gadis kecil itu mengeluarkan kata-kata yang besar maknanya meskipun sedikit jumlahnya, “Demi Allah, saya tidak tahu siapa yang akan saya taati, tuan ataukah Dia?”

Pengetua itu pun bertanya, “Siapakah Dia itu?”

Anak itu menjawab, “Allah. Apakah saya harus taat kepada tuan, sehingga saya mesti memakai pakaian seperti yang tuan kehendaki, tetapi saya telah berbuat maksiat kepada-Nya.
Maaf, saya lebih takutkan Allah. Biarlah saya akan mentaatiNya sahaja dari mentaati tuan, dan apa yang terjadi biarlah terjadi.”

Gadis kecil itu bertekad untuk berpegang kuat dan taat ke­pada perintah  Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa akan tetapi adakah Pengetua  itu hanya berdiam sahaja?
Pengetua itu meminta dipanggilkan ibu si anak kecil tersebut. Apa yang Pengetua itu inginkan dari ibunya?

Maka datanglah si ibu itu…
Guru berkata kepada ibu anak kecil itu, “Sesungguhnya puteri puan telah menasihatiku dengan nasihat paling besar yang pernah aku dengar di sepanjang hidupku.”
Seorang guru yang ilmunya tidak dapat menghalangnya untuk mengambil nasihat dari seorang gadis kecil yang mungkin seusia dengan cucunya
Wahai ibu-ibu muslimah, di depan anda adalah anak-anak anda. Mereka seperti adunan tepung. Anda boleh membentuknya sebagaimana yang anda kehendaki, maka bersegeralah untuk membentuk mereka dengan bentuk yang diredhai oleh Allah dan RasulNya.



Ajarkanlah solat kepada mereka

Ajarkan mereka ketaatan kepada Allah
Ajarkan mereka untuk  tetap teguh di atas kebenaran..  wallaua'lam..
Read More