27 Sep 2013

Gua Resign Lagi.


begitu ramai yang tidak senang dengan sikap gua kelmarin, hanya atas satu keputusan yang memang tidak disangka2 mereka.

apa yang mereka tahu?

tak, mereka tak tahu apa2. kerana setiap perjalanan si salik(pencari) ada sir(rahsia) mereka sendiri.

gua sendiri pun masih lagi mencari rahsia itu. mana mungkin mereka sendiri pun tahu.

biarlah.

biarlah ia menjadi rahsia tuhan, Allah Azza wajalla. jangan dipersoalkan mengapa dan bagaimana langit bisa berdiri walau tanpa satu tiang pun.

maafkan gua semua, kerana mengundur diri lagi.
Read More

23 Sep 2013

Yamaha SS Two Untuk Dijual

Motor Ss two untuk di let n go. Area Klang,Condition 7/10. Harga bukak RM1700. Tapi Harga masih boleh dirunding. berminat call 018 9192 062/cimie.


Read More

18 Sep 2013

Qaseh Narathiwat (jilid3)

"splash !"
"hoi ! apa main simbah-simbah air ni ? "
"hahaha, nah ambil ni lagi. kita tanya elok-elok dia jawab main-main." kata Qaseh dalam suara yang nyaring.

ketawa sakan kami berdua. kerenah anak-anak kecil yang tidak dapat diselindung lagi. basah lencun pakaian kami, dek angkara air sabun untuk membasuh pinggan.

selepas mendapat keizinan yang pertama, aku tidak lagi kekok untuk pinta yang kedua. walaupun begitu, syariat dan adab sentiasa dijaga. oleh kerana khuatir berlaku perkara yang tidak diingini, kami selalu keluar bertiga. hanya aku, Qaseh dan Ira. satu-satunya adik perempuan yang pernah aku miliki.

pakcik Saleem seakan merestui hubungan kami, namun begitu ayah dan ibu masih lagi diam membisu.

aku tahu sukar untuk mereka menerima keputusan ini. Qaseh yang berasal dari satu kampung kecil di daerah Narathiwat menjadi tembok penghalang cinta kami.

"kau dah fikir masak-masak ke Shaz ?"

ayah sengaja menguji. aku kenal sekali perangainya. sekali dia kata tidak, maka muktamadlah tidak. tapi kali ini berbeza. aku bukan lagi meminta untuk dibelikan aiskrim atau gula-gula. aku sudah dewasa dan berhak untuk menentukan masa hadapan sendiri.

"kau tak tahu lagi asal usul dia. kau jangan menyesal di kemudian hari."

dia masih lagi menakutkan aku. aku semakin tidak senang dengan perangai ayah yang tidak pernah memberi peluang untuk aku membuat keputusan.

"Shaz dah fikir sebaik mungkin. Shaz bukan minta yang bukan-bukan. hanya satu dari ayah dan ibu. restu !"

ibu diam seribu bahasa. tidak sepatah pun keluar dari mulutnya. aku tahu ibu merestui, namun kerna sikap ayah yang ego dan tidak mahu mengalah membuatkan dia tidak berani untuk bersuara.

"kalau ayah tetap dengan keputusan ayah. Shaz akan tetap dengan keputusan Shaz. noktah."

ibu mula memujuk aku dan ayah. supaya saling memahami dan bertimbang rasa. entah bagaimana, takdir dan kuasa ilahi lebih memihak kepada aku.

"Izham Shazrin Nur. kau dengar baik-baik. kalau berlaku apa-apa antara kau dengan dia. jangan libatkan keluarga ini."
"kau tadahlah seorang-sorang"

ayah mencabar aku dan aku pun menerima dengan hati terbuka. cabaran seperti ugutan, tetapi aku tahu ayah tidak begitu. disebalik egois demi menjaga nama baik keluarga besarnya, masih lagi tersisip simpati dan kasih insani di luhur hati.

pertama kali ayah menyebut nama penuhku. jelas dia memang sudah tewas dengan pujukan ibu. aku tersenyum dan berasa gembira.

"terima kasih ayah, ibu."

setelah Qaseh mendengar berita ini, dia begitu senang sekali. lalu, aku pun membawanya berjumpa dengan keluargaku.

"ayunya bakal menantu makcik. pandai Shaz pilih."

ibu memang pandai memuji. sampaikan makcik Jue yang hidung panjang itu pun suka dan senang berborak dengan dia.

Qaseh hanya tersenyum malu. habis merah kedua-dua belah pipinya. sedang aku sibuk melayan cerita ibu dan Qaseh, tiba-tiba.

"pon. pon. pon."

hairan sungguh aku. jarang sekali posmen ini membunyikan hon di rumah kami. sepertinya ada surat penting untuk ditandatangan.

"ye bang. kenapa?"
"mari sign sini. surat penting ni. memang nak kena betul-betul sampai pada tuan dia."

aku melihat muka depan sampul itu. namaku terpampang jelas dengan bertulisankan arial bold.

"terima kasih ya bang. salam."
"sama-sama. salam." 

bersambung...

Read More

17 Sep 2013

Qaseh Narathiwat (jilid2)

"hah, kamu nak apa?" herdik pakcik Saleem
"hah! err. tak ada apa-apa. saja tengok pakcik masak. masak apa tu?"
"kenapa? cuba terus terang. pakcik ok. dulu rock juga." balasnya selamba sambil tersengih.
"hahaha" 

kami terus ketawa. pandai juga orang tua ini melawak. jelas sekali silap persepsi aku terhadap pakcik Saleem yang di mana selama ini aku menyangka dia hanya seorang yang serius dalam masakan dan tegas pada anak-anak.

"kalau saya cakap, pakcik jangan marah ya."
"cubalah cakap dulu. kalau benda tu buat aku marah, siap sedialah kamu." kata Pakcik Saleem.
"hahaha"

kami ketawa lagi.

"saya ingat hujung minggu ni nak ajak Qaseh naik bukit Broga. ah, apa nama tu. hah! jungle trekking."
"oh, tu bukan jungle trekking. itu nama dia hill trekking. hahaha."

memang tepat sekali. orang tua yang serius dalam masakan bukan sahaja tegas terhadap anak gadisnya. tetapi seorang yang ramah dalam kata-kata, dialah Pakcik Saleem.

"pergilah. kamu pun bukan orang lain. anak tuan kedai pakcik ni juga. kalau ada apa-apa yang berlaku. ayah kamu aku hentam dulu."

bukanlah banyak mana harta peninggalan arwah atuk pada ayah, tetapi ayah bijak dalam pengurusan harta. berbekalkan duit EPF dan hasil jualan tanah 3 hektar di skudai johor, maka berdirilah tiga buah kedai di tanah peninggalan arwah atuk di sini.

"hahaha, jangan fikir yang bukan-bukan pakcik. insyaAllah segala galanya berjalan dengan baik."
"pergilah, bawa dan jaga anak pakcik sebaik mungkin. banyak harta yang pakcik miliki, tidak ada satu pun yang lebih bernilai dari Qaseh."

 aku hanya mendiamkan diri. melihat pakcik Saleem mula beremosi.

"selepas arwah emak dia pergi. dialah satu-satunya harta yang tidak boleh dinilai pernah pakcik ada."

peperangan demi peperangan yang tidak pernah tamat. perjuangan yang katanya memperjuangakan hak sebagai orang melayu dan Islam di Narathiwat tidak pernah habis.

ulama' dan para ilmuan mereka berijtihad untuk menentang pro kerajaan thai atas nama Allah dan jihad di jalan Allah.

ibu Qaseh antara yang terbunuh dalam kejadian bom berani mati empat tahun yang lalu. entah dari pihak kerajaan thai ataupun pihak pejuang melayu dan Islam di Narathiwat, pakcik saleem sendiri tidak tahu.

 "pakcik. jangan kata macam tu."

sebak pula rasa hati. jiwa runtuh jatuh berderai. air mula bertakung di kelopak mata. tidak pasti samaada terlalu beremosi atau tidak tahan dengan pedih bawang merah.

"sudahlah, pergi duduk sana. pakcik sibuk ni."

pakcik saleem sengaja menukar topik. aku tahu, dia seorang yang tabah dan setia dalam perhubungan.

"saya kira dah dapat lampu hijau ke belum ni?" 
"mu nak lampu apa? kalimantan nok? bawalah. jangan lama-lama!"

ya Allah ya tuhanku. aku tidak tahu apa lagi untuk diucapkan. selain kata syukur ke atas Mu. angin sepoi-sepoi bahasa. perlahan lahan lalu menepis pipi. riang sekali hati ini.

aku tahu, orang tua mana yang tidak risau akan keselamatan anaknya, lebih-lebih lagi seorang gadis sunti.

Qaseh sedang sibuk membasuh pinggan di belakang dapur. aku berdiri sambil melihat kerenah dan celoteh dia dengan seorang rakan dari kampungnya.

"hah, apa kata big boss?" soal Qaseh.
"kamu rasa?"
aku hanya tersenyum. biarkan sahaja soalan itu terus menjadi teka teki. melihat wajahnya yang mula berkerut dahi itu membuatkan jiwa rock yang selama ini keras mula cair seperti lilin yang sedang menyala. cuma bezanya, aku tidak membakar diri.

bersambung... klik sini

Read More

10 Sep 2013

Job Di Rumah - Lumayan

==================================================================
Anda di jemput untuk melayari laman web berikut:
====================================
Pekerja Sambilan Dirumah Diperlukan.

Syarat Kelayakan:
- Asas komputer & internet
- Microsoft Office (Words & Excel)
- Boleh menulis, membaca & faham B.Inggeris
- Komputer/Laptop
- Akses ke talian internet
- 18 tahun keatas

Lain-lain
- Boleh bekerja tanpa pengawasan
- Boleh mengikut arahan
- Sanggup bekerja keras
- Berfikiran positif
- Bermotivasi tinggi
- Berdisiplin diri

Maklumat lanjut sila ke website di bawah:

Mengenai Jobdirumah.com:
jobdirumah.com merupakan penyedia khidmat latihan asas dan sumber pekerjaan alternatif pada yang berminat. Perkhidmatan yang disediakan adalah panduan dalam bentuk penerangan bertulis dan video tutorial tentang bagaimana, cara apa, dan di mana hendak mencari kerja di rumah dari sumber - sumber yang betul.

Untuk kemudahan ahli, Jobdirumah.com akan menolong mencari kekosongan baru dan dikemas kini ke laman web setiap hari secara percuma. Jika ada kerja yang ahli fikirkan sesuai dgn kemahiran, ahli boleh buat permohonan kepada majikan.

Maklumat lanjut sila ke website di bawah:

Read More

8 Sep 2013

Penipuan Wang Kertas


Ingin sy bertanya, apakah ciri-ciri bagi suatu alat yang digunakan sebagai mata wang di sesebuah negara? Sudah tentu ianya haruslah dipersetujui oleh manusia bahawa ianya JELAS BERNILAI untuk dijadikan urusan jual beli.

Persoalannya adakah wang kertas yang diamalkan kita hari ini memiliki ciri-ciri diatas? Sudah tentu jawapannya adalah TIDAK. Ini adalah satu lagi penipuan dari pihak penjajah yang diterima bulat-bulat oleh kita yang bertujuan merosakkan institusi sosial umat manusia. Sekeping kertas yang dicetak dengan angka-angka tertentu tidaklah bernilai apa-apa sebenarnya jika kita mula berfikir diluar kotak dan bukan lagi secara hanya "follow the flow".

Zaman dahulu, semua negara menggunakan emas. Ramainya manusia menggunakan emas adalah sama seperti mana ramainya manusia menggunakan wang kertas pada hari ini. Bahkan ditanah air kita suatu masa dahulu, sebelum dijajah, transaksi jual beli adalah dengan menggunakan syiling emas. Pernahkah kita terfikir kemanakah hilangnya kesemua syiling-syiling emas milik negara kita?

Emas tidak akan jatuh nilainya. Kerana emas tetap emas. Ia memiliki nilai emasnya yang tersendiri yang tidak ada pada kertas. Tidak seperti wang kertas, ia dicipta untuk menjadi wang yang ditentukan nilainya oleh manusia.

Emas tidak boleh dicetak dengan sewenang-wenangnya seperti wang kertas. Maka pengaliran emas jika digunakan sebagai wang akan menyebabkan emas ini sentiasa mengalir dalam suatu komuniti. Tidak seperti wang kertas yang mana jelas hanya memihak kepada satu pihak sahaja, iaitu pihak yang boleh mencetak wang kertas ini. Tidakkah ini suatu kebodohan?

Allah S.W.T sebagai jurutera pencipta manusia tentulah tahu apa yang terbaik untuk ciptaannya. Hari ini, kita tolak emas sebagai wang. Kita terima wang kertas dan memperbodohkan diri kita.

Wang kertas jika dikaji asal-usulnya, ia hanyalah surat hutang yang mewakili jumlah emas. Ianya bertujuan sebagai cek untuk menukarkan kertas yang diterima oleh rakyat yang bekerja untuk ditukarkan kepada emas.

Lihat perkataan promises to pay the bearer on demand. Perkataan tersebut jika diterjemahkan, ia bermaksud 'janji-janji untuk bayar si penanggung beban atas tuntutan'.

Penjajah ini mula menggunakan kertas sebagai ganti kepada emas. Rakyat jelata disuruh bekerja atau pun berkhidmat. Tetapi semakin lama [bahkan ke hari ini] rakyat jelata tadi tidak diberikan emas.

Jika difikir, penjajah semakin untung, kerana rakyat jelata disuruh bekerja dan berkhidmat dengan hanya diberikan kertas-kertas bernombor. Emas iaitu harta negara pula dijadikan suatu barang yang kurang bernilai berbanding wang kertas yang diberikan kepada kita, kerana dengan itu, pada suatu tempoh kelak, setelah rakyat lupa akan asal usul wang kertas ini, penjajah akan dengan banyaknya "membeli" emas-emas di seluruh dunia dengan wang kertas yang kononnya tersangatlah bernilai seperti yang kita fahami dan amalkan hari ini.

Maka hilanglah semua emas-emas didunia sedikit-demi sedikit akibat disapu habis oleh para penjajah.
Kedai menjual emas adalah satu kehidupaan yang direka oleh mereka supaya dengan mudah penjajah akan dapat membolot hampir semua emas di dunia ini. Membeli emas dengan nombor-nombor yang dicetak pada kertas. Sungguh tidak masuk akal. Pada mulanya penjajah mencetak wang kertas yang dimana gambar Permaisuri Elizabeth digunakan padanya selain dicetak nombor-nombor tertentu padanya. Tujuannya adalah untuk kelihatan menarik agar dapat menarik perhatian rakyat terhadap penggunaannya.

Dengan kertas ini rakyat jelata boleh mendapatkan emas mereka. Rakyat jelata menjadi tenang apabila terpampang gambar pemimpin British di kertas itu. Kononnya penjajah serius menjaga kebajikan rakyat jelata. Tetapi pada hakikatnya ini semua hanyalah untuk meredakan kemarahan rakyat jelata atas penipuan demi penipuan.

Namun masih ramai lagi yang memperjuangkan hak penggunaan emas yang sepatutnya diberikan pada masa itu.

Maka kemudian penjajah bergerak selangkah lagi kehadapan bagi menarik perhatian rakyat terhadap penggunaan wang kertas. Diantara penipuan mereka secara psikologi untuk membuatkan manusia bersetuju dengan penggunaan wang kertas ini adalah dengan meletakkan gambar-gambar yang memberikan imej negara kawasan jajahan itu sendiri pada wang kertas yang dicetak, seperti contoh gambar pemimpin negara itu sendiri, supaya dengan perlahan-lahan rakyat akan mula menerimapakai wang kertas ini dan akhirnya menghalalkan penggunaan wang kertas secara total seperti mana yang difahami dan diamalkan kita pada hari ini.

Sungguh terancang plan jahat mereka tanpa kita sedari. Bahkan kita paa hari ini hampir semuanya seperti bersetuju dengan sistem kuffar mereka ini. Seolah-olah merekalah penyelesaian kepada setiap masalah yang dialami oleh kita dalam zaman yang kononya bertamadun ini.

Ini semua akhirnya akan menjadikan kita semua, satu negara kita ini meleset dari segi ekonominya, akhlaknya dan lain-lain akibat tempias penggunaan kertas itu tadi. Fikirkan bagaimana dengan mudahnya harta negara dibolot semua sekali dengan kertas-kertas yang dicetak oleh mereka dengan nombor-nombor tertentu, dan semua usaha titik peluh rakyat akhirnya dibayar dengan kertas-kertas bodoh yang diukir dengan nombor-nombor tertentu dan angka-angka yang menarik perhatian. Semua ini adalah satu kebodohan yang diterapkan kedalam minda kita sebagai ketamadunan.

Yang lebih pelik lagi ialah, nilai sehelai kertas yang dinamakan RM ini adalah berubah-ubah mengikut tempat. Ya, ianya berubah-ubah. Jika di Malaysia, nilai 1 nya adalah bersamaan 1. Tetapi jika kita seberang ke pulau Singapura, nilai 1 menjadi 0.37. Jika ke Bahrain pula nilai 1 menjadi 0.01. Jika di U.k, nilai 1 bersamaa dengan 0.15. Tidakkah ini suatu pembohongan yang jelas? Jika penggunaan emas, 1 adalah 1 walau dimana jua kita berada. Ianya mempunyai harga yang tetap bahkan semakin meningkat dari setahun ke setahun.

Maka lahirlah generasi tertindas seperti kita hari ini. Dan tunggulah kita semua akan kedatangan satu lagi era baru penjajahan zionis. Seperti mana British dijatuhkan dahulu sebagai kuasa dunia dan berpindah kepada Amerika laknatullah, begitu jugalah kuasa Amerika akan jatuh dan berpindah ke Israel dengan penipuan yang lebih dahsyat dengan bertopengkan ketamadunan.

Mengikut kajian, dalam beberapa tahun lagi mereka akan menjatuhkan sistem wang kertas dollar Amerika ini pada mulanya [inilah sebabnya mereka akan membuatkan dunia percaya bahawa kuasa pusat dunia telah terlepas dari tangan mereka], dengan tujuan untuk mereka memperkenalkan sistem wang yang baru, yang lebih menindas dan memihak kepada mereka, iaitu WANG ELETRONIK. Pada masa ini wang tidak lagi boleh disentuh, yang ada hanyalah nombor-nombor yang bermain-main didalam minda seluruh manusia.

Satu lagi penipuan yang akan ditanggung oleh generasi beberapa tahun akan datang sebelum datangnya Imam mahdi untuk menghapuskan kekejian yang melarat didunia ini dan kemudiannya pembunuhan dajjal oleh Nabi Isa setelah penurunannya kali kedua. Dunia kemudiannya akan kembali kepada sediakala dan sistem khalifah akan ditegakkan semula.

Namun harga yang besar perlulah ditanggung oleh kita akibat kerosakan bumi ini sebagai akibat perbuatan kita sendiri yang selama ini berkiblatkan golongan penyembah syaitan ini. Harganya ialah perang dunia menentang tentera dajjal serta dajjal itu sekali sepertimana hadith-hadith dari Nabi akan perihal akhir zaman.

Menurut riwayat Muslim, Rasulullah S.A.W bersabda:
“Akan keluarlah Dajjal kepada umatku dan dia akan hidup di tengah-tengah mereka selama empat puluh. Saya sendiri pun tidak pasti apakah empat puluh hari, empat puluh bulan atau empat puluh tahun. Kemudian Allah mengutus Isa bin Maryam yang rupanya seolah-olah Urwah bin Mas’ud dan kemudian membunuh Dajjal itu.”

Maka ingatlah pesan nabi junjungan kita terhadap penipuan wang kertas yang diamalkan kita hari ini. Kita semakin hampir kepada masanya dunia akan mencapai klimaks kesesatannya dan kemudian kembali semula kepada fitrahnya yang asal. Maka Nabi telah berpesan kepada kita berkenaan penggunaan emas diakhir zaman kelak.
"Akan tiba suatu zaman dimana tiada apa yang bernilai boleh digunakan untuk umat manusia. Maka simpanlah dinar dan dirham [untuk digunakan]."
- Hadith dari musnad Imam Ibn Hambal.

credit : green project.
Read More

4 Sep 2013

Qaseh Narathiwat (jilid1)

"hah! kan aku dah kata, mana boleh aman dunia ni. selagi yang tumpang kat dalamnya bernama manusia."
"hem, macam-macam sekarang ni. tak tahu yang mana satu betul." 

aku terus terdiam. sambil membuka kotak rokok berjenama L&M. kopi tarik kurang manis nipis yang tadi panas, sudah mula menjadi sejuk. tidak terhirup walau sedikit pun.

terdengar perbualan Khai dan Ramli, berkaitan isu semasa yang di mana pattani pula heboh isu pengebom berani mati. walhal Narathiwat juga pernah berlaku sebelumnya. malam ke 21 Ramadhan menjadi semakin hangat dek topik perbualan kami.

secara tidak langsung, mengingatkan aku kisah lalu yang sudah lama usang berdebu. Qaseh, seorang gadis sunti.

"minum apa abey, makey dok?"

dengan loghat melayu kelantan, membuatkan kami kerap ke kedai tom yam Sri Narathiwat. mungkin nama kedai itu sempena asal usul mereka, Narathiwat.

"bagi kopi tarik kurang manis, nipis ya."
"nipih? gapo dio tu?"

aku hanya tersenyum. dia juga turut tersenyum. wajahnya biasa, tetapi perwatakannya yang tenang dan lesung pipitnya menyerikan lagi dirinya yang berkulit hitam manis itu. malam semakin kelambu, ditemani bintang-bintang beribu.

"gini mek, tarik banyok-banyok. hah yang haq tu takpo. tapi kopi dio jange banyok-banyok. bereh?
"ohh, bereh-bereh."

alahai manja sungguh suara itu. tak merdu, tetapi tenang bila mendengarnya. gugur kerak hitam yang menyelaputi hati yang keras ini. sejak malam itu, tidak lagi perlu pen dan kertas. asal ada saja aku di situ, kopi tarik nipis kurang manis sudah bersedia untuk dijamu.

hampir setengah tahun kami berkenalan dan bergurau senda. entah kenapa malam itu, hati ini berdegup kencang. malam itu, angin dari yaman datang menghembus. aku tidak tertahan. seperti ada sesuatu yang ingin diluahkan.

"Qaseh, hujung minggu ni free tak?"
"hah. kenapa?"

sejak hampir setahun di kuala lumpur ini. loghat lamanya semakin lama semakin pupus dimamah budaya kota raya.

"jom. kita jalan-jalan. naik bukit broga."
"uih. syok tu. tapi kamu kenalah tanya big boss."

sambil memuncungkan mulutnya pada seorang lelaki tua. oh ya, aku lupa. lelaki tua itulah yang bertanggungjawab memberi nafkah sebagai seorang bapa kepada anaknya, Qaseh. gugup, seram sejuk aku dibuatnya. nak ditelan mati emak. nak diluah mati bapak.

begitulah perasaan yang mengacau jiwa yang selama ini kosong. langsung tidak terfikir untuk mendapatkan cinta, melainkan pada tuhannya.

aku beranikan diri melangkah ke dapur gerai. pakcik Saleem sibuk memasak. keringat tidak lekang membasahi dahinya. terdetik aku di dalam hati.

"oh tuhan, begini sukarkah pengorbanan dan tanggungjawab seorang ayah?" 

bersambung... klik sini

Read More

3 Sep 2013

Romantik

kamal diundang kawannya untuk makan malam. Mizal si tuan rumah memanggil isterinya dengan panggilan cukup manja… Sayang… Manis… Cintaku dan sayangku tak lekang dari bibirnya.

Kamal memandang Mizal lalu berkata: “Romantis betul kau, walau berpuluh tahun kahwin kau tetap memanggil isterimu dengan panggilan menarik.

Mizal mengangkat bahu dan berbisik:
“Sebenarnya aku selalu lupa namanya sejak tiga tahun kebelakangan ini.”
Read More

Filem

Seorang penerbit mahu mengeluarkan sebuah filem paling hebat di dunia. Dalam filem itu diadakan adegan pertempuran yang paling hebat pernah difilemkan.

Penerbit: Saya akan menggunakan dua pasukan tentera… Setiap satu mempunyai 25, 000 orang.

Pengarah: Kalau dua pasukan sudah lima puluh ribu. Macam mana kita nak bayar mereka?

Penerbit: Senang je… Kita gunakan peluru Hidup!

Read More

Orang Gila

Seorang Lelaki menelefon sebuah rumah sakit jiwa dan bertanyakan kepada petugas resepsi adakah pesakit di katil nombor 27 ada.

Petugas tersebut lalu memeriksa dan dengan segera kembali ke telefon memberitahu lelaki tersebut, bahawa katil nombor 27 sememangnya kosong.


“Bagus sekali…!” Kata si lelaki, “… Itu bererti aku sudah betul-betul berjaya melarikan diri.”


Read More