6 May 2014

Ulang Tahun Ketujuh Pemergian Sahabat Saya



dia seperti kekanda saya. dia seumpama saudara saya. dia ibarat kekasih saya. dia lah sahabat saya. dia lah teman saya.

"waktu kau bayi. dia dengan arwah ibunya selalu melawat kita"

tiba2 teringat kata bonda. ya. dia lah sahabat saya yang pertama. bila mana saya mula melihat dunia yang penuh sandiwara. hanya dia sahabat yang sentiasa disisi.

berkongsi ceritera. suka dan duka bersama. makan pun bersama. tidur dan mandi juga pernah bersama.

saya ingat lagi suatu ketika. di mana saya dan dia bergaduh besar.

langsung tak bertegur sapa. masing2 tarik muka. namun ia berakhir dengan satu pelukan. saya rindu pelukan itu. pelukan yang memberi erti sejati dalam persahabatan.

dia bercita2 besar. namun sayang. cita2nya hanya tinggal angan dan kenangan.

5 mei 2007 hari sabtu.

hari itu adalah hari terakhir saya tatap wajahnya. hari itu hari terakhir saya berada disisinya. hari itu juga hari yang terakhir saya mengiringinya ke "rumah" baru.

dia bukan mat motor. malah langsung tak pernah terjebak dengan gejala mat rempit.

tidak tersangka. dia tertewas di jalan yang penuh debu. bertar dan berpasir. saya tidak tahu salah siapa.

apa yang saya tahu. saya sudah kehilangan seseorang yang sentiasa menjadi nadi untuk saya terus berjuang pada masa2 akan datang.

itulah namanya TAKDIR. tak ada sesiapa yang boleh melawan dan menentang!

saya tidak sedih. dan tidak akan lagi sedih. cuma rindu bila tarikh itu terus berulang. saya harap dia gembira di sana. :)

pemergiannya mengajar saya untuk lebih berdikari. belajar untuk mencari sesuatu yang hakiki. belajar untuk melepaskan sesuatu yang tak pasti.

semoga ulang tahun yang ke 7 pemergian dia. diberikan kerahmatan 7 petala bumi dan isinya. diberikan keberkatan 7 petala langit dan penghuninya.

dia dah tahu kepura puraan duniawi. tetapi kita bila lagi? sedar lah. dunia hanya persinggahan.

Telah tiba saat waktu kau tinggalkan kami.
Kerana takdir yang Maha Esa telah menetapkan.
Sedih rasanya hati ini bila mngenangkan.
Kau sahabatku kau teman sejati.

Tulus ikhlasmu luhur budimu bagai tiada pengganti.
Senyum tawamu juga katamu menghiburkan kami.
Memori indah kita bersama terus bersemadi.
Kau sahabatku kau teman sejati.

Sudah ditakdirkan kau pergi dulu.
Di saat kau masih diperlukan.
Tuhan lebih menyayangi dirimu.
Ku pasrah diatas kehendak yang Esa.

Ya Allah,tempatkannya di tempat yang mulia.
Tempat yang kau janjikan nikmat untuk hamba Mu.
Sahabatku akan ku teruskan perjuangan ini.
Walau ku tahu kau tiada di sisi.

Perjuangan kita masih jauh beribu batu.
Selagi roh masih di jasad hidup diteruskan.
Sedih rasa hati ini mengenangkan dikau.
Bagai semalam kau bersama kami.

Moga amanlah dan bahagia dikau di sana.
Setangkai doa juga Fatehah terus kukirimkan.
Moga di sana kau bersama para solehin.
Kau sahabatku kau teman sejati.

Mohd Syafiq Saiful Bakhri [ 5 mei 2007 : 7 rabi'ul akhir 1428 hijriah ] alfatihah.

-inspirasi cimie pendo-
pencinta yang mencinta
part time writer
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.