20 Jun 2014

Kerana Terpaksa Kader Relakan [jilid 6]

"ashhadu allaa ilaaha illallah, wa ashhadu anna muhammadar rasulullah."

bergema, alunan suara itu bergema. dihari lebaran, 1 syawal 1440 hijriah menjadi tarikh yang paling terindah dalam hidup Felixia. secara rasminya dia menjadi sebahagian dari saudara islam dan ummat besar nabi Muhammad s.a.w.

sebenarnya, dari sebelum puasa lagi Felixia sudah beriktikad dan mengaku bahawa Islam adalah agamanya. Felixia juga telah mengucap dua kalimah syahadah di hadapan Kader, Abah dan beberapa lagi jawatan kuasa masjid al-pendoni sebelum ini. jadi, ramadhan dan syawal tahun ini adalah yang pertama sepanjang hidupnya di alam fana.

"Yeap, hang dok sah risau na. Felixia tetap anak hang. dia mesti tunaikan juga kewajipan pada hang. na." jelas Abah.

Uncle Yeap dan isterinya tidak menghalang. mereka faham dan penuh kerelaan, walaupun Felixia adalah satu-satunya anak yang mereka ada. mereka tahu, Islam tidak menghalang seseorang anak itu untuk berbakti pada orang tuanya sungguh pun berlainan agama. mungkin begitu juga dengan agama yang lain.

"u tak nak tukar nama dalam i.c.?" tanya Kader.

"insyaAllah esok, u temankan i boleh?" balas Felixia.

pelawaan itu sukar untuk ditolak. Kader hanya mengangukkan kepalanya tanda setuju.

"insyaAllah, u nak letak nama apa?" Kader bertanya lagi.

"Najwa Latif Yeap Abdullah. hihi." jawab Felixia ringkas.

lucu sungguh Kader mendengar, tak terhenti gelaknya. Felixia memang peminat setia Najwa Latif, hampir kesemua lagu dihafalnya. sedang Kader ketawa sampaikan tak terpijak lantai dunia, tiba-tiba terdengar salah satu lagu artis comel itu yang diputarkan dari sebuah syarikat radio ternama, cim fm.

"auuww." Felixia menyanyi.

"auumm." Kader menyambung.

petang yang sungguh syahdu, sang pipit berkicau merdu. si enggang rendah terbang, seiring pipit untuk menyanyi girang. sang gagak turut menyertai, si merak pun mula menari. sedang timur terbenam mentari, sambil langit tersenyum sendiri.

indah, seindah watak Indah dalam cerekarama kerana terpaksa aku relakan.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.