16 May 2013

Taufiq Dan Hidayah Milik Siapa?

bismillahilazim


hidayah taufiq

ada satu malam yang sunyi. tiada lagi bunyi ekzos rempit di kawasan tempat gua berpacak niaga. sedang gua mengelamun seminit. maka gua di datangi seorang sahabat. cerita hanya bermula apabila dia membuka serangkap pantun.

pantai cantik tesergam indah.
laut lebar luas terbentang.
mencari redhaNya apakah sudah.
kerna ajal pasti datang.

beberapa isu semasa dan ilmu perniagaan mula dibincangkan. setelah penat bertekak. gua pun diajukan satu pesanan.

"kita kena minta supaya di beri hidayah dan taufiq. supaya tak hanyut di perbatasan. barulah Islam boleh tegak megah berdiri atas nama Allah."

setiap inci perkataan itu gua ukurkan. ternyata menimbulkan pelbagai persoalan di fikiran. lalu gua bertanya.

"macam mana nak dapat hidayah ? sedangkan diri sendiri tidak tahu apa itu hidayah. malah memang tidak mahu ambil tahu langsung pasal hidayah. ni kan pula diri sendiri hendak berdoa untuk mendapatkan hidayah"

keheningan malam tetap damai walaupun bunyi ekzos RR mula kedengaran. dia hanya terdiam seribu bahasa. lidah terkelu bibir terpaku. dalam kiraan jam casio pemberian abang gua, hampir sahaja 2 minit berlalu. akhirnya dia akur.

"ya. hidayah dan taufiq itu milik Allah. Allah memberi kepada sesiapa yang Dia kehendaki."

cerita dan kisah gua dan sahabat diatas bukanlah bermakna gua suruh kalian berhenti berdoa. segala yang terbuku di jiwa gua, gua coretkan.

memandangkan masih ramai yang jahil tentang agama.(termasuk diri kotor gua sendiri) eloklah kita berpesan pesan di antara ummah.

andainya ada yang menolak. samaada dengan cara yang menghampakan atau menjelikkan. biarkanlah. mungkin takdir hidayah itu belum sampai diri. ataupun memang takdir dia didalam neraka. seperti mana abu jahal dan konco2 nya. janganlah kalian pula memerli dan menuding jari. apa kalian tidak perasan bahawa hati kalian sendiri kotor. kerna terlalu mengikut amarah. yang timbulnya perasaan riak dan ujub.

teruskanlah berdoa pada diri sendiri.(bagi yang ingin kan hidayah dan taufiq). dan jangan lah lupa juga untuk mereka yang belum sampai takdirnya. agar sama2 mendapat rahmat Ilahi.

ingatkah kalian pada Amirul Muminin. apakah kisahnya sebelum Islam ? tetapi bagaimanakah pengakhiran riwayat hidupnya ?

tetapi jangan jadi seperti tunggul yang tegak berdiri. mungkin juga ada yang condong. yang senyap walaupun dihina dan dicaci.

akhir kata,Islam untuk Semua.

“Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.” (QS Al Qashash: 56).
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.