15 Apr 2013

Gitar Kapok

bismillahilazim.

tak nampak sesiapa. padahal terang benderang cahaya. lampu kalimantan terpasang luas.

saki baki ringgit kelmarin masih lagi boleh buat minum kopi ais nipis. ya, insyaallah cukup untuk beberapa waktu lagi.

merenung jam tangan di tangan kanan. oh. lupa. dah lama tak pakai. jari jemari tangan kiri mula giat berlatih. berjuang melalui muzik. penat? tidak pernah kenal pun bro.

tapi. masih lagi merangkak. dah lama tak training. sabar mentelaah gitar buruk yang aku beli bersama rakan kongsi.

ya, cerita kisah lalu. itulah tajuk utama dan cerita yang ingin aku buka. setelah kian lama mati berkubur sepi di dalam sanubari.

waktu itu tingkatan lima. pondok lepak di landa tsunami. abang aku yang robohkan. puncanya terlalu sensitif. sejak ketiadaan pondok lepak. aku dan 2 orang rakan kongsi bercadang menubuhkan organisasi yang berjudul No Women No Cry.

(ish! berhenti pulak lagu teylo swif ni.) ok sambung. organisasi di tubuhkan atas satu subjek penting yang kami lalui. secara ketentuannya kami bertiga dikecewakan untuk kali yang ke berapa kali entah. diorang aku tak pasti. mungkin berkali kali. haha.

perempuan antara sebab organisasi ini di tubuhkan. kekecewaan dan hampa atas sikap tidak matang wanita yang tidak pernah kenal erti kesetiaan. lalu kami kumpul wang yang tersedia ada. kebetulan patner sorang tu bapa dia kerja teksi. selalu angkut mat saleh dengan pak arab.

jadi banyak lah duit luar negara. dia pun mengambil keputusan untuk mengambil duit itu walau tanpa kebenaran bapanya. tu dikira apa? ok lupakan.

sorang lagi patner memang sengkek. takpe. aku sebenarnya tak faham sangat dia ni. tapi di pendekkan cerita. aku buat2 faham saja lah. (huh! habis lagi lagu teylo swif ni. dah berapa kali ripit.)

kumpul punya kumpul. cukup la seratus ringgit. gitar pun berjaya kami berjaya miliki. belajar bertiga memang susah. memandangkan masing2 ziro dalam bidang alat muzik bertali.

lalu rakan kongsi aku belajar dengan gigih. aku terpaksa melupakan walau bukannya nak ambil serius  pun. sekadar suka2 sahaja. tapi itu pun sudah tidak mendapat restu orang tua. bapa dengan bonda tidak suka melihat aku memetik gitar. tak tahu kenapa.

tapi entah macam mana. darah rocker sentiasa mengalir dalam jiwa. minat yang mendalam. kini aku kembali sepertimana rimba bara kembali. payah juga nak main. jari dah keras. nak main kod besik pun payah. takpe lah.perlahan kayuh. mungkin lambat sikit kot.

kini patner pun dah jarang main. entah2 aku lagi terer kot. haha. lima tahun sudah umur gitar tu. sejak dari tingkatan lima sampai la sekarang. baru bulan ni aku mula belajar dan bermesra dengannya. oh gitar.

persoalan aku. cinta manusia sampai ke mana? teruskan hidup. cari sesuatu untuk masa yang masih belum berlalu. kini aku sebagai silent blogger. tak top takpa. yang penting dapat meluahkan segala rasa.

wallahua'lam.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.