23 Apr 2013

Antara Dua Darjat

Bismillahilazim.

Malam mula sunyi. Aku semakin bingung. Tak tahu macam mana nak mula.

Kelmarin hari yang sungguh rumit. Soalan yang masih lagi tak bisa di jawab.

Dua orang hamba Allah tampil menagih bantuan. Seorang wanita dermawan terkaya dalam daerah, rantai emasnya diragut. Nilai harga tidaklah setanding dengan nilai memori dan nostalgia. Kerana Rantai emas pemberian insan tercinta.


Sedang mencuba menghulurkan bantuan. Tiba2 hadir lagi seorang wanita mengharapkan belasan ihsan dari aku seorang sukarelawan. Tapi kali ini tidaklah sebesar masalah insan yang mula2 tadi.


Sekeping mata wang bernilai rm10 telah di samun. Sedih melihatnya. Namun masalah yang berupa itu, bukanlah menjadi suatu perkara yang begiti serius.


Lalu aku memilih untuk membantu insan yang pertama.


Ya, kita menilai dari segi nilai ringgit. Tapi cuba kita menilai dari segi kepentingan dan keperluan.

Kita berbalik kepada masalah yang pertama.

Diragut rantai emasnya. Namun esoknya, sang suami boleh membeli 2 hingga 3 utas rantai emas yang lain.


Namun, tidak bagi seorang marhain yang untung hasil menjalanya. Iatu 10 ringgit, telah di samun. Itu sahaja yang dia ada. Demi membeli nasi bungkus untuk 2 orang anaknya yang yatim. Tetapi hampa dan sedih. DIA DISAMUN!


Macam mana dengan korang? Kalau korang berada di tempat aku(watak imaginasi aku je) masalah yang mana korang nak bagi bantuan?


Pepatah berkata: 

"yang kaya akan terus kaya. Sedang yang miskin akan terus miskin."

Apa korang nak biarkan pepatah ini terus berleluasa! Bincangkan.


Wallahua'lam.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.