26 Dec 2012

Cerita Aku Dengan Pemetik Api

bismilillahilazim



bila pemetik api gua petik2. dalam tidak sedar. sudah ada 3 jenis warna pemetik api yang berlainan gua perolehi. lalu, gua terus petik dan memetik. 

malam terus kelambu. namun mata masih lagi terganggu. sinaran cahaya lampu kalimantan menusuk panca indera. membuatkan gua terus terjaga.

sejenak gua membilang dosa kelmarin. namun hampa, tidak terkira. sambil ditemankan kalimah cinta. memori lampau muncul mengisi kekosongan masa.

pada satu ketika. waktu dimana kanak2 tidak berdosa bermain lighter. mercun serta bunga api. siapa yang tak suka dengan lighter yang boleh adjustable. sekejap api tu naik. sekejap api tu turun.

tapi kalau sekarang remaja2 pakai lighter tu orang dah fikir lain. "tak lain tak bukan. ice baby la tu."

jangan katakan mulut orang. ni ha, mulut sendiri yang sentiasa bersama pun tak boleh nak jaga.

saat itu, gua salah beli. gua beli cricket. walhal, lighter tu la sekarang menjadi pilihan ramai. "Lebih Penyalaan".

tapi gua mahu juga lighter kawan gua tu. gua bukan nak apa. cuma nak buat sistem barter saja. entah kenapa, dia begitu cepat benar mengalah. mungkin gua lebih muda ? mungkin.

"ambillah. aku tua kena mengalah."

aku senyum riang. dalam hati biadap mengejek. keh3.

sampai ke hari ini. selepas hampir 5 tahun ++ dia pergi. baru gua sedar. dia bukan kawan. tetapi sahabat terbaik pernah gua ada. sepanjang gua berdiri di atas kudrat Allah ini.

wallahua'lam.
Reactions:

1 comment:

kata murni sahabat2 gua.