16 Jul 2012

Haruskah Aku Bermula.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ



saban tahun telah berlalu. dia tiada lagi di hatiku. yang dulu aku inginkan. telah hilang dari pandangan.

rasa rindu entah ke mana. rasa cinta pergi begitu sahaja. langsung tidak sebentar pun fikiran ini. memikirkan cinta sembunyi di hati. 

mati dan berkubur di satu lembah tidak berpenghuni. aku sangkakan tiada harapan lagi. yang tidak di tunggu kini hadir. itulah namanya takdir.

entah kenapa aku mula terfikir. bahawa dialah cinta terakhir. walau bukan terlalu istimewa. tapi cukup sekadar ada. 

yang dulu aku renung dari jauh. mengharapkan kapal cinta akan bersauh. ibarat permata dijadikan mata kail. ya, aku pasti ia tidak mustahil. dalam kesengsaraan jiwa memikir mana satukah cinta suci. tiba tiba dia tiba di jiwa terus terpatri.

yang dahulunya pergi tanpa pesanan. lalu kini datang masih lagi tanpa teguran. jangan kan menyapa jangan kan bertanya. sebutir kata pun tidak terungkap lidah bernyawa. 

hanya senyuman lahir di bibir. lesung pipit juga turut terukir. tiada suara adakah tiada cinta. haruskah hari ini aku bermula.

bermula dari langkah syariah islam. agar diri tidak hanyut tenggelam. 

#pesanan : puitis dari kepala. tidak bermakna ia cerita hamba. sekadar praktik latihan jari. membuatkan hamba tersenyum sendiri.

wallahua'lam.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.