25 Jun 2012

Rintihan Kecil (9)

Entah Kenapa Aku Ini.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

walaupun mentari bersinar menerangi. namun aku masih lagi kelam membelenggu. tatkala fajar sedang menyingsing. aku masih lagi kaku seperti batu.



entah kenapa aku ini.

hujung hari mula memuncak. itu tanda malam akan terpacak. aku sentiasa sedar bahawa palsunya kehidupan ini. namun aku masih lagi mengharapkan keindahan di sini. 

melihat mereka bekerja. aku berasa diri ini tidak berguna. melihat mereka berjuang. aku berasa jasad ini terbuang. melihat mereka berusaha. aku berasa tubuh ini sengsara.

entah kenapa aku ini.

hati selalu berbisik. tiada harta tidak mengapa. kerna ini semua sementara. yang kekal hanya Dia maha kuasa. walaupun diri ini nampak kuat. malah hati sekeras pahat. resah gelisah masih lagi mengikat. berpautan di seluruh jiwa. sampaikan diri ini kecewa.

adakah takdir ini akan terus pada diri. sampaikan meninggalkan dunia yang jelas tidak hakiki. aku sendiri tidak tahu.

entah kenapa aku ini.

mereka selalu berkata.
"tidak ada usaha, macam mana mahu dapat apa yang dikehendaki."
 "kau ingat rezeki datang dari langit"
"kau tidak berusaha lagi, memanglah tak jadi apa"

"kau ini memilih sangat."

dari mana datangnya usaha mereka. adakah memang hadir dari mereka tanpa tuhan yang menghadirkan kudrat untuk mereka berusaha. 

aku sering berbicara pada hati. apakah kau akan terus begini. sungguh kalau aku begini hingga akhir nanti. apa lagi yang boleh aku perkatakan. apa lagi yang boleh aku lakukan. aku redha.

aku sangkakan mudah.

namun begitu hati bergocak padu. seperti tidak menerima takdir aku. lalu aku jatuh tersujud. meminta supaya kuat sentiasa wujud. tetapi hati tetap tidak mengerti. perbicaraan itu sekadar sementara mengubat luka berduri.

tangis jiwa tidak terhenti. tangis hati terus membasahi.

ya allah. andai ditakdirkan aku mati di dalam kekufuran. apa lagi yang boleh aku lakukan. apalagi yang boleh aku perkatakan. sesungguhnya kau sentiasa bersama kami.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.