10 Jun 2012

Walau Terjatuh Tapi Tak Tersangkur.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

dulu sering terjatuh. juga kerap kali tersungkur. sehingga bermandikan lumpur. jangan kan jasmani. tapi rohani turut tercela. tidak sempat di rawat. luka baru sudah menjelma.

mereka sering menghina. mereka sering mengejek. diri kotor tidak lagi berguna. tiada lagi harapan. segala gala putus hubungan. sehingga datang sesuatu yang terang. melihat seseorang sedang menyuluh. tepat kearah muka.
lalu dia berikan lampu itu. agar dapat menyuluh sendiri. tatkala malam menyelubungi diri.

memang jelas. setelah mendapat cahaya itu. segala galanya tampak nyata. tiada lagi keraguan. tiada lagi kesangsian. 

namun, kerap juga terjatuh. kerna jalan perjalanan yang tidak utuh. batu dan duri di kanan dan kiri. melukakan rohani yang mula terangi. 

sakit.

segala galanya bisa di lawan. walau bisa jengking sekalipun. namun begitu, mutiara kecil bercucuran ke bumi. setelah berendam lama di celah kelopak mata. itu yang tidak mampu untuk di tahan. 

sekalipun jatuh. kini tidak lagi tersungkur. walau dulu parah berdarah. tetapi kini hanya luka kecil. yang boleh  diubati dengan air. air bukan sebarang air. itulah air tiga kali basuhan.

semoga jalan perjalanan di tar. agar perjalanan lebih licin dan lancar. tidak lagi terjatuh. apa lagi tersungkur.

wallahua'lam.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.