9 Jun 2012

Di Sebalik Itu.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

di sebalik indahnya mata itu.
terletaknya tahi mata. di celah celah kelopak mata. dilihat indahnya mata. namun masih lagi kotor. kerna mereka lupa dan alpa. akan apa yang di pandang mereka itu lah nikmat neraka. bukan keindahan syurga.

di sebalik manisnya bibir itu.
terdapatnya air basi. di tepian bibir. kerna di tanam tebu di tepi tepinya. lalu manis itulah menjadi air yang basi. kerna mereka terlalu bercucuk tanam. sedangkan itu, mereka tidak dapat menuainya. sehinggakan manis tebu hanya menjadi air basi.

di sebalik eloknya telinga itu.
terkandungnya tahi telinga. di celah dan di dalam lubang gelap itu. eloknya hanya diluar. kerna di dalam mereka lalai dan leka. sedang utusan itu lebih najis dari kencing anjing. namun begitu, mereka tetap mengangguk dan menerima utusan itu.

di sebalik bersihnya muka itu.
hal dibelakang tabir. terlalu banyak najis. di mata. di hidung. di telinga. di mulut. yang sedar hanya diri mereka. namun kita hanya tertipu akan sandiwaranya. tetapi tidak semua yang tertipu. masih ada sebahagian yang lihat najis itu. malah ada yang dapat lihat dengan lebih jelas. mereka yang bisa melihat inilah yang menjadikan sebuku roti. untuk dimakan di waktu azab maghrib dan sebelum azan subuh berkumandang. selebihnya roti di bahagikan kepada mereka yang lebih memerlukan.

di sebalik kemasnya tangan itu.
begitu kemas, sampaikan kita turut terpedaya. tidak terlihat akan kusut dan bau busuk tangan mereka. tangan yang sering membahagikan sama rata. sambil pula tangan itu sering memberi. tetapi mereka sentiasa mengingat. ingat akan setiap tangan itu kerjakan. sehinggakan mereka sendiri tidak sedar. akan kotor dan busuknya tangan mereka. kerna daki daki dari dalam kukunya.

wallahua'lam.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.