11 Aug 2011

Taatnya Mereka..

بسم الله رحمن رحيم
p/s gambar hiasan

taatnya mereka bila menunaikan tanggujawab sebagai seorang muslim dan muslimah. rukun islam yang ketiga betul-betul dituruti. sanggup berlapar dan berdahaga, dikala cuaca penuh terik menusuk "cerebellum". bermati - matian demi menjaga maruah Islam. 


langsung tidak membenarkan imej muslim mereka tercalar hanya dengan meneguk air di siang hari pada bulan Ramadhan. taatnya mereka apabila bersungguh - sungguh bangun dari tidur tatkala hari masih lagi sunyi. paling menghayat hati apabila mereka menunggu azan keramat dikala siang semakin tua. 


berdisiplin ! sangat teruja dengan disiplin yang ditonjolkan oleh umat Islam yang berjaya melaksanakan hari - hari indah di bulan Ramadhan. tatkala malam mula menjelang, berduyun - duyun umat manusia dari celah - celah tempurung keluar, sujud menyerahkan sepenuh jiwa dan raga pada NYA. 


Oh ! indahnya Ramadhan.
tapi taatkah mereka pada kewajipan yang telah di takdirkan sejak azali lagi pada mereka. kadang - kadang mereka membuat aku terfikir sejenak. aku cermin diri ni yang memang kusut masai. adakah solat yang paling utama dapat mereka tunaikan. apakah batas - batas pergaulan dijaga. mungkin perkataan "mereka" tak sesuai, KITA terfikirkah apa erti puasa yang sebenarnya. 


apa yang dicari di saat anak bulan Ramadhan mula menjelma. adakah tarikh keramat 1 Syawal yang lebih dinantikan. kadang - kadang hanya bulan "Ini" yang di highlight untuk bulan penuh kerahmatan, bulan penuh keinsafan, bulan yang adanya malam seribu bulan. aku cermin diri aku di sebalik body vespa aku yang kilat. 


aku sedih. aku menangis sendirian. melihat dunia yang diagung- agungkan kini. 
Sedih! 
ada ungkapan sejarah tidak akan berulang, tetapi bagi aku sejarah akan berulang. kita leka, kita lalai, kita bersambil lewa, kita lagha dengan nikmat kemasiatan yang sememangnya nikmat, hanya di dunia fana, tetapi perit ! di akhirat sana.


       p/s gambar hiasan


sekali aku renungkan wajah di tangki minyak rxz aku. masih banyak lagi bintik hitam di lubuk hati dan jiwa kita. puasa kita hanya bertemankan lapar dan dahaga. sambil ditemani oleh lurah - lurah indah, kaki yang seksi, dada yang fit, helaian rambut bermacam seperti pelangi, ada yang lembut dan ada yang berkerak. juga ditemankan ucapan dari nafsu, tidak lupa juga sedutan feeling yang mengundang kain kafan.


sampaikan aku tidak lagi tahu di mana hendaknya untuk mencerminkan diri ini. kita masih lagi jahil, kita masih lagi buta, kita masih lagi pekak, kita masih lagi membisu. 


Apakah ini yang dinamakan طاعة ! mari sama - sama kita renung. sujud lah, bersama - sama sebentang sejadah. 10 malam kedua, malam keinsafan. malam مغفرة


p/s gambar hiasan


Rasulullah saw. bersabda : Barangsiapa puasa Ramadhan 
karena beriman dan ikhlas, maka diampuni dosanya yang telah 
lalu dan yang sekarang ( HR.Bukhary Muslim).


"Diriwayatkan dari Sahal bin Sa'ad : Sesungguhnya Nabi saw 
telah bersabda : 
bahwa sesungguhnya  bagi Jannah itu ada sebuah pintu yang disebut " Rayyaan".




Hadith riwayat Ibn Mandah di dalam `Amali, daripada Ibn Umar dan 
al‐Dailami, daripada Abdullah bin Abu Aufa bahawa sesungguhnya
Nabi ε bersabda:


فعاضم هلمعو باجتسم هؤاعدو ةدابع همونو حيبست مئاصلا تمص


Maksudnya: Diam orang yang berpuasa merupakan tasbih, tidurnya 
merupakan ibadat, doanya mustajab dan amalannya digandakan.






p/s sama - sama kita renung diri kita tak kiralah walau di dalam kelopak air sekali pun, semoga dibuka pintu hidayah kepada kita dan diberikan nur di setiap lubuk hati dan jiwa.


p/s gambar hiasan
Reactions:

1 comment:

  1. Itulah yang Ulama' selalu berpesan, Bertuhankanlah Allah, Bukan bertuhankan pada Ramadhan, Ramadhan itu bersifat sementara.. Tapi Allah tu kan kekal abadi..

    ReplyDelete

kata murni sahabat2 gua.