17 Aug 2011

Holding Hand

بسم الله رحمن رحيم


gambar hiasan

Indahnya bila berpegangan tangan antara mereka(kaum adam) dan mereka (kaum hawa), yang langsung bukan Muhrim. seakan akan dunia ini ana yang punya. melihat tiada perbatasan antara satu sama lain, menjadi satu perkara biasa. bermulanya dengan pandangan nafsu yang turut dibantu dengan panahan Syaiton. kemudian bermulalah proses 'holding hand'. ini salah satu keadaan. tetapi kadang-kadang, bukannya bercinta, tapi masih lagi ada berlaku proses holding hand ni.

ya, memang kita cuma berkawan. tapi mengapa perlu bersentuhan! 

semua angkara nafsu. fasal apa aku cakap nafsu. kita telah diberitahu di dalam hadith yang menyatakan para Syaiton dan Iblis Laknatullah telah di rantai pada bulan Ramadhan, bulan penuh dengan kerahmatan, bulan penuh dengan keinsafan, bulan tertutupnya pintu-pintu neraka. ya memang nafsu kita yang telah di didik dengan penuh kesungguhan oleh para Syaiton selama 11 bulan setiap tahun.

Hadith riwayat al‐Bukhari dan Muslim:
Maksudnya: Apabila datangnya Ramadhan nescaya dibuka pintu‐pintu syurga, ditutup pintu‐pintu neraka dan diikat syaitan‐syaitan.

hampa! aku amat hampa, tiada batasan antara persahabatan 'adam' dan 'hawa' ini. masih lagi tidak puas dengan kata-kata. sentuhan pula yang dicari. tangan yang tiada ikatan itu lah yang dibanggakan, yang dicumbu, yang dihidu, yang ditayang. mula menjadi trend kini. tetapi kita lupa pada tangan yang lebih perlu dititik beratkan. tangan orang tua kita wahai mukminin wal mukminat. 

senangnya jadi anak yang baik,
senang lagi jadi anak derhaka.

kadang- kadang tangan mereka kita lupa, kita jijik, kita malu dengan tangan mereka. mengapa ? sedangkan tangan mereka itu lah kita dapat berdiri seperti ini. kita malu berpimpin tangan, kita malu mahu mencium tangan, kita malu untuk menggenggam erat tangan. kesemuanya tangan mereka yang kita tidak mahu. kenapa? jijik sangatkah ? hina sangat kah ? atau tangan kaum hawa yang lain lebih mendatangkan nikmat dan ghairah.
oh! ini lah akhir zaman.

Tanda-Tanda_Kiamat Kecil
Lelaki berkasar dengan bapanya tetapi beramah dengan rakannya.
Lelaki mentaati isterinya tetapi menderhakai ibunya.
Orang akan mendirikan hubungan dengan orang tak dikenali dan memutuskan hubungan dengan yang rapat dan disayangi.
rujukan: http://ms.wikipedia.org/wiki/Tanda-tanda_Kiamat

aku merenung jauh ke arah barat daya. 

malah masih lagi tak bisa mentafsir di mana lubuk Islam kita menjadi LEMAH! dari mana puncanya? pemimpin atau diri kita sendiri. sekalipun aku dapat jawapan, apa yang boleh aku lakukan? doa dan terus berdoa sambil menanti hari kiamat? Ya Allah bantulah kami.
Reactions:

1 comment:

  1. murobbi aku selalu cakap, Kalau pegang perempuan bukan muhrim tu, ibarat kita memegang babi, bukan nak hina tapi, sihina itu lah ibaratnya kita menyentuh tangan orang yang bukan muhrim bukan..

    ReplyDelete

kata murni sahabat2 gua.