21 Jan 2012

Bukan Dunia Tetapi Manusia



بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ


matahari mula segak berdiri. memperlihatkan keagungan tuhan pada insani. memberikan sinaran yang membuka mata kepala. tetapi mungkin tidak di mata hati. hati yang gelap kerna asap candu berbeza dengan hati gelap kerna tidak kesampaian nur hidayah Allah ke dalam nya. tidak rugi rosak hati kerna hepatitis B. tetapi rugi rosak hati kerna hidayah tidak diberi. malah sangat sangat lah malang. (masih sempat untuk mereka penyakit hepatitis untuk sujud bertaubat)

bila aku merenung masa yang kian memintas perjalanan seharian ini. aku mula terfikir sejenak. kenapa dan mengapa yang tidak bersalah dipersalahkan. sedangkan yang bersalah masih lagi ketawa berdekah dekah. walhal mereka tahu dia tidak berdosa. padahal mereka tahu dia tidak berbuat apa apa. tetapi tetap dia, mereka menuding jari.

bukan dunia tetapi manusia

apakah dunia yang tidak adil? apakah dunia yang sentiasa berat sebelah timbangan? aku mula khuatir dengan tuduhan tuduhan mereka. aku mula resah dengan anggapan mereka. dunia Allah yang dahulunya aman damai. tidak berlaku sebarang kerosakan. malah menunjukkan keindahan dan keagungan Allah. walaupun ia nya hanya sementara. walaupun sejenak aku mula mengenal kehidupan. kehidupan yang sebenarnya penuh dengan panca roba. dugaan. ujian.

bukan dunia tetapi manusia

ingat tak kita tentang satu kisah. dimana sewaktu Allah ingin mencipta Adam sebagai khalifah di dunia. apakah yang dipersuarakan oleh para malaikat. 

"mengapakah Kau mahu mencipta sesuatu yang mendatangkan kehancuran dan peperangan di atas dunia Mu."

"Aku tahu apa yang kau tidak tahu"

ringkas sahaja jawapan dari Allah S.W.T. tetapi penuh dengan rahsia. penuh dengan hikmah. penuh dengan rahmah. aku risau. aku khuatir. mereka menuding jari pada dunia. seperti menuding jari pada tuhan. menyatakan ketidakadilan kehidupan kini.

bukan dunia tetapi manusia

bagi aku. bukan dunia yang menjadikan kehidupan di atas dunia ini bergolak. bukan dunia yang menjadikan warna warna di atas dunia ini berkocak. tetapi sikap manusia yang lalai. hati manusia yang lemah. jiwa manusia yang merekah. tidak ambil peduli. tidak menghiraukan. tidak berbuat apa apa. itu semua statement yang sama. kerana apa. kerana apa perkara ini berlaku pada zaman hipokrit kini.

terlintas di fikiran apa yang di khutbah kan di tengah hari jumaat.

"mungkin pemimpin pemimpin kita tidak bertaqwa. mungkin profesor profesor kita tidak bertaqwa. mungkin guru guru kita tidak bertaqwa mungkin ulama ulama kita tidak cukup bertaqwa." petikan khutbah dari masjid as syarif kelmarin.

aku rasa mungkin sebab itu dunia mula berkocak kuat. walaupun tidak ada tsunami. namun peperangan tetap melanda. sikap tamak. sikap pentingkan diri. sikap pandang sebelah mata. ambil endah tak endah. 

mungkin betul apa yang di khutbahkan kelmarin. anak muda mula terlena. anak muda mula gila. gilakan benda yang celaka. celaka yang memimpin ke arah neraka.

wallahua'lam.


Reactions:

0 comments:

Post a Comment

kata murni sahabat2 gua.